Memilih Model Bisnis Online, Ciptakan Peluangmu

Memilih Model Bisnis Online, Ciptakan Peluangmu

Memilih Model Bisnis Online, Ciptakan Peluangmu
Memilih Model Bisnis Online, Ciptakan Peluangmu

Oleh harmen batubara

Ada ribuan ragam atau ada begitu banyaknya yang bisa di buat bisnis dengan pola Online, tetapi dalam hal ini kita hanya akan memperkenalkan 5 jenis model bisnis yang paling sering dijalankan secara online. Tentu saja kelima model ini belum semuanya, tapi biasanya model-model bisnis online yang lain merupakan turunan atau cabang dari salah satunya. Mari kita lihat kembali secara lebih detail  harapannya akan memberikan gambaran pada anda apakah modelnya cocok dengan anda atau tidak.

Sama dengan bisnis Offline, bisnis Online ini juga ada tingkatannya, misalnya mulai dari sejenis Pedagang Kaki Lima, pedagang Toko di rumah sendiri, pedagang toko di daerah pertokoan,pedagang di Mall dll. Berikut Model Bisnis Online yang mungkin cocok untuk Anda :

Jualan produk/jasa secara online

Dari segi teknis model ini yang paling mudah, semua orang pasti sudah paham. Bedanya dengan bisnis offline, anda akan menjual produk/jasa lewat dunia maya via website. Bisa dari website sendiri, social media, atau pasar online seperti Tokopedia, BukaLapak, dll. Model ini mudah dilihat dan ditemukan di media Online.

Jika Anda memiliki ketrampilan khusus misalnya desain grafis, menggambar, menulis, membuat webstite, membuat aplikasi dan sebagainya, maka bisnis model ini bisa menjadi peluang untuk Anda. Belakangan ini bahkan ada banyak situs yang mempertemukan penjual jasa dengan pencari jasa. Sebut saja fiverr, sribulancer, projects.co.id dan sebagainya. Bisa juga Anda membuat website sendiri untuk mempromosikan jasa yang ditawarkan. Freelancer sekarang ini bisa menjadi profesi yang menjanjikan juga bila ditekuni. Bisa juga jasa privat online, saat ini banyak bertebaran situs belajar secara online, dan banyak sekali yang memang ingin belajar secara online karena tidak terbatas tempat.

Baca  Juga   :  Cara Mudah Membuat Website Affiliasi

Kalau kebetulan anda sudah punya produk sendiri atau berencana akan membuat produk sendiri, entah berupa makanan, minuman atau barang-barang, kemudian berniat menawarkannya melalui sosial media entah whatsapp, instagram dan facebook. Maka dengan adanya bisnis online sekarang, maka menjual produk menjadi sangat mudah karena tidak memerlukan sewa tempat usaha, irit juga dalam membuat iklan, serta sasarannya bisa lebih luas. Apalagi sejak pandemi covid19, dan adanya work from home (WFH) serta PHK, maka bisnis online dengan menjual produk sendiri semakin marak. Model ini juga banyak pilihan bisa sejenis Pedagang Kaki Lima Online (website versi gratis) dan dibuat sendiri. Bisa juga model Toko Online ikut jualan di Tokopedia.com, Bukalapak.com, Lazada.com dll.

Model ini bisa anda dapatkan secara gratis atau kalaupun membayar jumlahnya sangat kecil. Anda tinggal daftar atau buka akun di Website mereka sebagai pelapak. Setelah mengisi data-data anda dan setelah mereka teliti anda akan diberikan akun anda, dan setelah itu anda sudah dipersilahkan meng Upload produk-produk anda. Karena itu setelah anda bisa diterima sebagai anggota mereka. Maka sebaiknya anda mempelajari berbagai persyaratan yang mereka tetapkan. Apa saja yang boleh dan tidak boleh kita lakukan sebagai pelapak. Juga pelajari syarat foto-foto produk yang akan anda Up load. Ukurannya berapa pixel,jenisnya apakah Jpeg, PNG,TIF dll.

Soal proses penjualan atau pembayaran biasanya mereka sudah siapkan. Cara kerjanya kurang lebih begini. Kalau kastomer anda membeli produk anda, maka mereka akan mengikuti proses pembayarannya lewat proses pembayaran di misalnya Bukalapak.. Biasanya bisa lewat ATM,Bit Coin, Paypal dll. Setelah kastomer membayar atau mentransfer uangnya maka Bukalapak akan memberitahu anda adanya pesanan baru atas produk anda, lengkap dengan nama dan alamat kemana produk tersebut dikirimkan serta memakai jasa pengiriman apa (JNE,TIKI, J&T Express, Sicepat,  Pos Dll) dan berapa biaya kirimnya, termasuk konfirmasinya. Anda diberitahu agar meresponnya atau memprosesnya maximal 2 x 24 jam. Artinya, anda harus mengirimkan produk tersebut sesuai dengan petunjuk dari Bukalapak dan kemudian memasukkan No Resi pengiriman ke Konfirmasi yang sudah ada di Toko Anda di Bukalapak. Semua proses pengirimannya jadi terlihat dan transparan. Setelah dua atau tiga hari, dan setelah barang sudah sampai ke pemesan dan tidak ada “complain”. Maka Bukalapak akan memberitahu anda bahwa uang anda sudah bisa di ambil (Buka Dompet) dan itu langsung ke No Rekening Anda sendiri, yang memang sudah ada di Bukalapak. Anda bisa Buka Dompet atau tetap meyimpannya dahulu di Dompet sampai mencapai jumlah tertentu. Terserah pilihan anda.

Sebenarnya peluang ini (jualan Online di Bukalapak, Tokopedia, Lazada, dll) sangat baik dan anda sama sekali tidak dipungut biaya. Coba bayangkan kalau anda membuat website sendiri. Anda tentu harus bayar atau mngeluarkan dana untuk membeli Domain name (Rp 125 ribu) pertahun, webhosting (Rp600 ribu-Rp 1 juta) pertahun, Theme atau Lapak (Rp500 ribu-Rp750 ribu) seumur hidup; Plugin Dll (Rp 250 ribu – Rp1jutaan) tergantung jenis dan kegunaannya. Belum lagi kalau anda memintak jasa orang lain untuk memasangkanya untuk anda, anda perlu bayar mulai dari Rp250 ribu-Rp1 jutaan, tergantung kerumitan jenis website yang anda minta.

Menjadi publisher iklan

Pernah dengar AdSense? Pernah heran nggak, kenapa di internet banyak blog dan website yang menyediakan informasi secara gratis? Yak karena mereka memang mencari pengunjung sebanyak-banyaknya. Mereka membuat postingan yang benar-benar dicari banyak orang, terlepas itu apapun segmennya. Yang penting mereka butuh pengunjung yang banyak. Karena di websitenya tersebut mereka memasang iklan. Sehingga makin banyak yang datang maka makin besarlah pendapatan mereka lewat komisi Iklan.

Baca Juga   : Membuat Website Bersama LandingPress 

Ceritranya, Google punya jaringan iklan paling besar, namanya AdSense. Adsense ini akan membayar setiap website yang memuat Iklan mereka sejumlah uang dengan besaran tertentu, setiap iklan mereka di Klik oleh pengunjung website. Bisa dipercaya, maka para pemilik website akan berlomba membuat website yang banyak pengunjungnya dan kemudian dapat uang dan jumahnya tidak terbatas, Karena itu jangan heran seorang pebisnis iklan Adsense bisa punya website sampai ratusan jumlahnya. Mereka membangun website yang semi otomatis, atau malah otomatis. Website itu mampu berdiri sendiri, mulai dari postingan baru, menjawab pertanyaan para pengnjung dsb dsb. Lha kalau satu website bisa menghasilkan 500 ribu perbulan dan anda punya 50 website? Maka anda akan berpenghasilan 25 juta perbulan. Dalam hal hal tertentu, para pebisnis Online itu bisa mendapatkan uang dari satu website saja sampai puluhan juta perbulan. Menarik kan?

Prosesnya tergolong sederhana, lebih kurangnya begini: Pertama-tama kita membuat website yang menarik dan menyediakan informasi yang banyak dicari orang, atau sebagai wadah komunitas. Dengan berbagai cara kemudian kita mengundang teman-teman kita atau siapa saja supaya datang ke website tersebut.Setelah websitenya populer, kita mendaftarkan Website kita ke Google AdSense. Google AdSense akan mempelajari dan meneliti website kita apakah sesuai dengan kriteria mereka. Kalau kemudian website kita diterima maka kita mendapatkan kode yang bisa dicopy-paste ke website tersebut. Setelah itu, iklannya akan muncul secara otomatis. Setiap kali pengunjung meng-klik iklan yang kita pasang, kita mendapatkan komisi. Komisinya bervariasi antara $0,01 sampai $5 (bahkan lebih) per klik.

Model bisnis ini cocok untuk anda yang: Tahu selera para pembaca atau pengunjung website anda; Anda memang tahu ilmu terkait website; Ingin pendapatan semi-pasif Ingin menjalankan bisnis hobby yang berpotensi besar Suka atau senang menulis Sabar dan Tidak sedang butuh penghasilan cepat Jenis website yang paling umum digunakan adalah blog, bagi mereka yang senang menulis dan tahu selera pasar pola bisnis ini akan sangat menarik.[

Model bisnis ini sebenarnya banyak kita temukan di mana-mana, sebagai contoh anda bisa lihat website ini : http://www.health.com. Isinya terkait kesehatan dan sangat membantu para penggemarnya untuk memperoleh info terkait makanan, pola makan dan berolahraga yang sehat. Jadi mereka fokus agar setiap harinya website mereka banyak dikunjungi para pengnjung dan dari sanalah mereka memperoleh penghasilan.

Bisnis model ini memang membutuhkan pengetahuan yang baik terkait niche atau segmen yang mereka kerjakan. Mereka juga dituntut untuk mempunyai ilmu yang baik terkait website, khususnya bagaimana sebuah website bisa terlihat tertata dengan baik dan bisa bekerja secara otomatis atau semi atomatis. Model ini juga memerlukan dana untuk membeli perangkat seperti : mngeluarkan dana untuk membeli Domain name (Rp 125 ribu) pertahun, webhosting (Rp600 ribu-Rp 1 juta) pertahun, Theme atau Lapak (Rp500 ribu-Rp750 ribu) seumur hidup; Plugin Dll (Rp 250 ribu – Rp1jutaan) tergantung jenis dan kegunaannya. Tentu untuk memasang atau membangunnya anda bisa lkukan sendiri.Kalau anda punya feeling bisnis yang bagus anda bisa membangun berbagai segmen website yang terkenal dan memberikan anda penghasilan yang baik. Tetapi sebaliknya kalau tidak berhasil? Ya anggak dapat apa-apa.

Bisnis Affiliate Marketing/ Dropshiper

Apa Itu Bisnis Affiliasi. Bisnis Affiliasi adalah usaha atau bisnis yang menjualkan produk atau layanan jasa orang lain. Saat anda berhasil menjual produk/layanan jasa orang lain tersebut, maka anda akan mendapatkan komisi yang besarnya kisaran antara 5% sampai dengan 75% tergantung dari perusahaannya. Orang yang menjalankan program affiliasi biasa disebut dengan istilah Affiliate atau Affiliate Marketer.

Singkat kata, bisnis afiliasi ini membuat kita sebagai ‘sales’ atau ‘makelar’ dan kita akan dibayar bila produk yang kita tawarkan terjual. Namun ‘sales’ atau ‘makelar’ disini kita tidak perlu berkeliling-keliling secara fisik tetapi ke mana-mana cukup dengan cara online. Iya karena bisnis afiliasi ini adalah ‘sales online’ atau ‘makelar online’. Jadi ya kita menawarkan barang tersebut dengan bebas, bisa secara online atau cara offline. Boleh dikatakan Bisnis Afiliasi ini hampir sama dengan bisnis SISTEM DROPSHIP bedanya ada pada cara kerjanya. Kalau dropship ini kita menjualkan produk atau jasa orang lain bisa dengan cara yang sama; dan kalau terjadi transaksi bisnis atau “kesepakatan pembeliannya sudah ok atau sudah deal”, maka kita akan mengirimkan “nama dan alamat si pembeli ke pemilik barang. Pemilik barang kemudian akan mencatatkannya dan mengirimkan produk atau jasa tersebut kepada pembeli sesuai dengan nama dan alamat yang anda berikan; dan mereka bertindak (mengirimkannya) atas nama anda atau perusahaan anda. Setelah prosesnya selesai anda akan dapat komisi.

Affiliate merupakan salah satu jenis atau program bisnis online yang dapat dijadikan sebagai peluang usaha yang dapat menghasilkan untung besar jika berhasil menjalankan dengan sukses. Bisnis affiliasi menjadi pilihan banyak orang karena beranggapan sangat mudah dan sederhana dalam menjalankannya. Karena anda tidak perlu membuat produk sendiri, tidak perlu disibukkan dengan berbagai tugas  seperti mengemas, mengirimkan dan bahkan mendengarkan komplain serta berbagai kerepotan lainnya dalam melayani kastamer. Sebagai seorang affiliate marketer, anda cukup hanya dengan mempromosikan produk tersebut dengan berbagai sarana promosi, misalnya seperti banner, video marketing dan website replika yang telah disediakan. Selain dengan berbagai kemudahan tersebut di atas, untuk dapat mengikuti program affiliasi juga gratis alias tidak dipungut biaya apapun. Siapa saja bisa dapat mendaftar menjadi member affiliasi dan secara otomatis juga mendapatkan web replika untuk menjalankan affiliasinya.

Itulah beberapa model bisnis online yang menguntungkan dan nyaris  tanpa modal. Sekarang giliran Anda untuk memilih mana model bisnis mana yang paling menguntungkan bagi Anda sendiri. Mudah-mudahan bermanfaat dan bisa jadi pemberi semangat untuk berbuat sesuatu.

Pilih Theme Sesuai Dengan Bisnismu

Pilih Theme Sesuai Dengan Bisnismu

memilih theme

Oleh harmen batubara

Hal yang tidak kalah pentingnya adalah memilih Theme dan E-commesce yang sesuai dengan bisnis Onlinemu. Ibarat berdagang di Offline kalau misalnya anda mau jualan Bakso. Apakah anda akan mencari sewaan Ruko atau sewaan Lapak di Pujosera? Memang sih, anggak ada batasan yang pasti. Jualan bakso di Ruko juga nggak ada salahnya, kalau kebetulan lokasi tempatnya bagus. Meski jualan bakso di Pujosera tentu akan lebih menantang. Begitu juga kalau anda mau membuka Butik? Jelas anda tidak akan menyewa lokasi Pujosera kan? Begitu jugalah kira-kira memilih Theme dan e-commerce dalam suatu website. Sangat tidak pas, kalau anda memilih Theme magazine untuk membuat Toko Online dan sebaliknya. Begitu juga dengan proses pembayarannya. Buatlah Website anda bisa menerima system pembayaran yang sudah umum atau yang lebih baik lagi. Karena itu ada baiknya kita perhatikan berbagai hal yang terkait dengan Theme

Baca Juga : Mencari Bisnis Terbaik Buatmu Sendiri

Sudah tidak bisa di ragukan lagi jika WordPress merupakan salah satu atau mungkin untuk Indonesia merupakan nomor satu sebagai CMS untuk membuat website dan blog. WordPress adalah platform Content Management System dan platform blogging yang paling populer dan banyak digunakan. Awalnya WordPress hanya sebagai alat blogging sederhana tetapi sekarang sudah menjadi Content Management System yang sangat kuat. Ada banyak alasan, mengapa WordPress menjadi CMS dan platform blogging nomor satu. Salah satu hal yang paling penting yang membuat WordPress menjadi pilihan pertama dari blogger dan perusahaan adalah karena WordPress sangat USER FRIENDLY, mudah digunakan dan mempunyai kemampuan untuk menyesuaikan dengan baik.

WordPress memungkinkan Anda untuk dengan mudah membuat dan mempublikasikan konten. Ditambah lagi sangat banyak Plugin pilihan, dengan plugin yang baik anda dapat menambahkan fungsionalitas tambahan bagi WordPress Anda, dan  dapat dengan mudah mengubah desain blog atau website menjadi lebih baik, lebih menarik dan lebih responsip.

Perlu Anda ketahui bahwa desain web atau blog memainkan peran yang sangat penting. Bisa jadi dan meskipun Anda mempublikasikan konten dengan isi yang menarik dan penting serta banyak diminati di blog Anda, tetapi jika desain blog atau web Anda tidak menarik, maka percayalah pengunjung akan meninggalkan blog Anda dengan segera. Jika Anda ingin mempunyai blog dengan desain yang menarik dan profesional, luangkan waktu untuk membaca berbagai tips terkait pemilihan Theme sehingga Anda dapat memiliki Theme WordPress yang sesuai dengan bisnis online anda.

Juga Baca : Memulai Binis Pilihlah Yang Anda Suka

Seperti yang kita ketahui bahwa saat ini terdapat begitu banyak perangkat seperti smartphone, tablet, desktop, notebook dan perangkat lainnya. Semua perangkat ini memiliki resolusi layar yang berbeda dan dengan berbagai macam perangkat tersebut orang mengakses internet untuk menemukan berbagai informasi di website dan blog. Karena begitu banyaknya perangkat yang bisa digunakan untuk mengakses internet dengan berbagai ukuran resolusi layar yang berbeda, maka ketika Anda sedang memilih theme untuk blog Anda, Pastikan Anda memilih theme yang sepenuhnya responsif dengan desain elegan dan bisa memanfaatkan berbagai perangkat pengguna.

Baca Juga : Membuat Website Bersama LandingPress

Dengan mengetahui berbagai kondisi yang kita bicara tadi, sekarang timbul pertanyaan baru? Apakah Anda harus menggunakan theme WordPress gratis atau membeli theme premium untuk website atau  blog Anda?  Bukan apa-apa sekarang itu ada begitu banyak theme gratis yang mengagumkan dengan desain besar dan juga fitur lengkap yang tersedia untuk Anda. Sementara Theme premium ada juga harganya sangat mahal tetapi kemampuannya hanya begitu-begitu saja. Hal itulah yang perlu untuk lebih diwaspadai. Meskipun ada ungkapan bahwa theme versi gratis itu bisa saja suatu saat tidak lagi dikembangkan oleh pemiliknya. Maka tentu saja website atau blog anda akan ketinggalan zaman.

Theme Premium dan Beberapa Alasan Untuk Memilihnya

Sama seperti saya, Anda mungkin akan berkata kenapa harus menghabiskan uang hanya untuk membeli theme premium?  Padahal Anda dapat men-download dan menggunakan theme gratis dengan kualitas yang tidak kalah menariknya. Ada banyak alasan, manfaat dan keuntungan dari membeli theme premium. Para ahli selalu bilang begini. Jika Anda ingin memiliki website atau blog dengan desain profesional jangan ragu untuk menginvestasikan beberapa puluh dolar untuk membeli theme premium. Bbeberapa alasannya adalah sebagai berikut :

  • Pengembang theme premium memberikan dukungan atau support yang profesional dengan theme yang Anda beli, sehingga Anda tidak perlu khawatir jika menemukan masalah dalam penggunaan theme tersebut. Anda bisa menghubungi mereka untuk membantu anda.
  • Penyedia theme WordPress terkemuka, adalah pengembang professional dan mereka selalu menjaga dan menggunakan praktik terbaik dan standar pengkodean yang umum.
  • Theme Premium dirancang dan dikembangkan dengan standar web saat masa kini dan akan selalu mengikuti perkembangan teknologi seperti desain web yang responsif, fitur baru HTML 5, Microformats dll
  • Theme Premium umumnya selalu Up to date atau melakukan update secara teratur sesuai dengan perkembangan yang ada, termasuk dari sisi keamanannya. Mereka sangat mengharga para pelanggan mereka yang telah membayar theme mereka; dan karenanya mereka akan selalu menjaga theme tetap Up to date sampai berbagai versi baru mereka rilis dan anda akan mendapatkan versi terbarunya, sesuai perjanjian.
  • Dengan update dari waktu ke waktu, theme Anda tentu saja akan selalu mengikuti perubahan sesuai dengan ketentuan perkembangan WordPress. Bayangkan kalau hal yang berbeda terjadi pada theme gratis yang tidak lagi di Update oleh para pengembangnya. Maka sebaliknya berbagai kendala dalam pengoperasian dan tampilan website atau blog anda yang gratisan tidak lagi bisa diapa apakan atau muspro.
  • Theme Premium terutama dari pengembang yang baik adalah Theme yang paling mungkin untuk sepenuhnya selalu Up to date dan responsive, dan jangan lupa bahwa mesin pencari seperti Google, Yahoo, Bing dll senang dengan website atau blog yang responsif.
  • Theme Premium mempunyai fitur panel kontrol atau yang sering disebut theme option atau antarmuka untuk mengubah desain dan format blog atau website Anda. Keamanan sangat penting dan Anda dapat menghindari masalah keamanan dengan membeli theme premium dari penyedia theme premium terpercaya, memiliki reputasi pengembang dan sumber daya.
Setiap Asa Bertabur Nikmat Kemiskinan Yang MengInspirasi
Setiap Asa Bertabur Nikmat Kemiskinan Yang MengInspirasi

Berikut Tips memilih theme WordPress yang terbaik dibawah ini:

Tampilan- Tampilan theme yang menarik tentunya akan membuat betah visitor yang datang ke website yang kita miliki. Tampilan itu ya meliputi jenis don’t serta posisi gambarnya. Ada theme yang memang bisa menempatkan posisi serta besar gambarnya sesuai dengan keinginan kita.Pastikan juga bahwa theme WordPress tersebut cocok untuk niche atau segmen website, karena setiap theme biasanya sudah disesuaikan sesuai dengan niche tertentu.

Harga – Masalah harga itu penting, karena pertibangannya juga berbeda antara yang satu dengan yang lain. Jika kamu ingin yang gratis maka theme WordPress gratis tersedia pada menu dashboard Appearance > Themes.

Tetapi jika ingin membeli theme versi berbayar bisa mencari theme WordPress premiumthemeforest dan lainnya, tinggal sesuaikan budget saja. Jika memang kamu mempunyai alokasi dana lebih mending menggunakan theme versi berbayar, karena banyak sekali perbedaan antara versi gratis dengan yang berbayar.

Niche atau Segmen – Niche website menjadi salah satu hal yang penting diperhatikan dalam tips memilih theme ini. Jika website kamu kontennya membahas beragam topik lebih baik menggunakan jenis theme Magazine, jika isinya kebanyakan foto lebih bagus menggunakan theme gallery. Jika dioptimasi untuk Adsense lebih baik menggunakan theme yang fast loading dan clean dan lainnya.

Jangan sampai dalam pemilihan theme karena terlanjur suka, kemudian memaksakan menggunakan theme yang tidak sesuai niche, karena setiap niche memiliki desain dan navigasi yang berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan.

Support Browser  – Pengunjung website pastinya menggunakan browser yang berbeda-beda. Jadi untuk support browser jangan lupa dilihat, pilihlah theme yang memiliki support browser yang terlengkap. Jika tidak tercantum, kamu bisa menghubungi kontak dari developer theme tentang support browser apa saja.

Responsive & Mobile Friendly – Kenapa theme harus responsive dan mobile friendly? Karena sekarang ini theme responsive juga menjadi salah satu hal yang diprioritaskan oleh Google dalam menentukan peringkat website. Apalagi akses menggunakan perangkat mobile seperti smartphone dan tablet lebih mendominasi daripada mengggunakan komputer desktop. Sebelum memilih theme biasanya developer memberikan contoh tampilan versi desktop, tablet dan mobile yang bisa kamu coba.

Pilihlah yang memiliki tampilan yang menarik dan fast loadingnya. Untuk mengeceknya bisa menggunakan Responsive Test atau Google Mobile-Friendly Test.

Kecepatan Loading – Semakin banyak fitur yang ada maka biasanya theme memiliki loading yang lebih lama. Jadi kamu harus pintar-pintar memilih developer theme yang memiliki theme dengan beragam fitur menarik dan loading yang cepat. Usahakan untuk loading theme yang kamu pilih mendapatkan “skor A”. Karena kecepatan tema akan berpengaruh pada kenyamanan user saat mengunjungi website kamu.

Untuk mengecek tema WordPress kamu bisa menggunakan 3 website ini:

SEO Friendly – WordPress terkenal sebagai CMS yang SEO Friendly, tetapi bisa dicek lagi terutama pada theme yang kamu pilih apakah sudah benar-benar SEO Friendly ataukah hanya klain saja dari developer theme.

Kamu bisa cek di 3 website yang sudah dibahas di atas. Ada beberapa hal yang menjadikan theme SEO Friendly mulai dari heading, meta tag, coding MTML, CSS, JS yang sesuai dengan standart dll.

Keamanan- Perlu diperhatikan pula faktor keaman dari theme yang kamu gunakan, terutama theme gratisan atau theme nulled yang banyak beredar.

Karena dari celah kesalahan coding theme bisa dimanfaatkan oleh orang tidak bertanggung jawab untuk melakukan hacking.

Selain itu theme terutama yang nulled atau bajakan sering rentan terhadap serangan malware atau virus yang membahayakan terhadap website.

Dokumentasi – Untuk theme WordPress berbayar biasanya developer menyediakan dokumentasi yang lengkap tentang tata cara dan penggunaannya.

Selain itu pada theme versi berbayar biasanya mudah dicustomisasi lewat fitur menu yang disediakan oleh developer theme tersebut. Untuk theme WordPress gratisan biasanya fitur seperti ini jarang ditemui.

Support atau Dukungan – Yang terakhir ini adalah support atau dukungan dari developer theme. Cek juga kapan terakhir developer memberikan update theme, apakah rutin atau jarang sama sekali melakukan update theme.

Selain itu jika suatu saat mengalami kendala terhadap theme yang digunakan, kamu tidak perlu khawatir lagi karena adanya support dari developer.

Pengalaman Jadi Penulis Harian Kejar Honor

Pengalaman Jadi Penulis Harian Kejar Honor

Oleh Harmen Batubara

Menulis untuk kejar honor sampai kapanpun pastilah tetap ada. Karena memang tulisan adalah sesuatu yang jadi bagian dari kehidupan itu sendiri. Bisa diyakini, setiap zaman mempunyai corak dan gayanya masing-masing. Bagi sebagian orang ada yang lebih enak tetapi bagi yang lainnya malah sebaliknya jadi sangat menyusahkan. Malah harus membuat mereka berubah cara, berubah ketrampilan. Misalnya bagi penulisan zaman tahun-tahun 70an, tentu cukup dengan mesin Tik. Karena pada zaman itu belum ada yang namanya Komputer. Kini di zaman Online, seorang penulis tidak hanya dituntut bisa menulis dengan computer, tetapi ia juga harus paham memanfaatkan media sosial seperti Google, Facebook, Yahoo, Bing, LikedIn, Tumblr Dll. Kalau dia tidak paham maka habislah ia. Tulisannya bakalan nggak bisa mendatangkan penghasilan lagi.

7 Cara Menulis Artikel Yang Disukai Koran
7 Cara Menulis Artikel Yang Disukai Koran

Terus terang jadi penulis pada masa sebelum zaman Online menurut saya jauh lebih enak dari pada saat ini. Gambarannya yang sebutkan adalah pada era tahun-tahun 70-80an. Saat itu harga artikel untuk Koran Nasional sekelas Kompas, Sinar Harapan, Surabaya Post sekitar Rp 22500-32500., Sementara untuk harian lokal seperti Pikiran Rakyat (bandung), Kedaulatan Rakyat (Yogyakarta), Merdeka (Semarang) Dll sekitar Rp1500-2500. Harga beras dengan kualitas sedang waktu itu sekitar Rp30-40 per Kg. Jadi satu artikel Koran Nasional itu setara antara 750 kg-1000 kg beras., sementara untuk Koran Lokalnya sekitar 50 kg-85 kg. Jauh dari lumayan. Sementara harga sekarang jauh dari nilai seperti itu, untuk Koran Nasionalnya bervariasi atau setara dengan harga 50-100 kg beras, sementara Koran lokal, blog serta media sejenisnya bervariasi antara 3-5 kg beras. Tentu tidak semua, karena dengan kualitas kepenulisan tertentu, masih ada penulis yang dibayar hingga puluhan juta perbulan.

Zaman berubah, selera para pembaca juga berubah. Meski medianya tumbuh dengan begitu massif, tetapi kualitas kepenulisannya malah jauh berbeda. Bisa jadi tulisan yang pada zaman dahulu harus dibuat dengan rapi, enak dibaca dan informative serta infonya bermanfaat kini. Jauh berubah, tulisan sudah berubah bentuk. Bentuknya sudah jadi media Video, bisa berupa Vlog, videostreaming sehingga jauh lebih jelas, lebih menarik dan juga lebih dekat dan lebih emosional. Kalau sebelumnya para Blogger masih bisa mendapatkan penghasilan dengan jumlah yang menggembirakan lewat kepenulisan. Maka dengan munculnya Vlog, semuanya jadi berubah. Kalau anda memang ahlinya, maka penghasilannya nyaris tidak terbatas. Anda bisa memperoleh honor hingga ratusan juta per bulan.

Tetapi untuk jadi Youtuber berpenghasilan tinggi, tentu memerlukan modal yang juga besar. Minimal anda punya segmen yang menarik, punya Tim yang solid dan professional dan mampu menghasilkan Vlog yang professional. Sebagai contoh di sepanjang tahun 2020 antara lain, ada Jess No Limit, Frost Diamond, BUDI01 GAMING, Baim Paula, Rans Entertainment, Deddy Corbuzier, Atta Halilintar, Jessica Jane, Ricis Official dan efdew.

Sebagai gambaran, anda bisa melihat Siswanto. Ya, siswanto dari Banyumas, Jawa Tengah ia menjadi perbincangan karena ia mampu berpenghasilan sampai Rp 150 juta per bulan. Dialah Siswanto si pemilik akun Siboen Chanel. Siboen Chanel (dengan satu ‘n’) adalah akun YouTube yang punya 1,22 juta langganan dan 2.032 konten video. Siswanto atau akrab dipanggil Siboen adalah perintis Kampung YouTuber di Desa Kasegeran, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas. Siboen dikenal dengan konten dunia misteri, memancing hingga kegiatan jalan-jalan. Dalam sehari, ia menghabiskan waktunya untuk mengisi konten untuk saluran Youtubenya sejak jam 06.00-23.00. Pada pukul 06.000 pagi, Siboen sudah harus di sungai untuk produksi konten video memancing. Sekitar pukul 07.00 atau 08.00 pagi dia pulang dan materi video mentah diserahkan ke tim penyunting.  Biasanya “Dia sarapan, habis sarapan terus  ke bengkel, buat konten bengkel, ini sampai jam 12.00 WIB siang,” ucapnya. Dalam sehari mereka  dapat memproduksi lima kontan, karena sebagian kontennya disiarkan olehnya dengan cara streaming. Karena tidak memerlukan proses penyuntingan, ia terus melakukan siaran langsung hingga pukul 23.00. Siboen mengaku hampir tiga tahun belakangan ini hanya tidur empat jam sehari. Hal ini lantaran seluruh proses editing, penataan dan kebijakan lain ia lakukan sendiri. Maksudnya meski ada Tim nya tetapi masih harus terus dalam didampinginya. Tentu berbeda, kalau Tim nya sudah solid dan professional, maka tentu proses kerjanya juga akan lebih menyenangkan.

Baca Juga  :  Penulis Life Style DotCom

Sekarang kalau anda mau mendapatkan honor dari Tulisan, maka sebaiknya anda membuka Usaha Jasa Penulisan.  Kalau tidak bisa gabung dengan sesama para penulis artikel. Selanjutnya, anda bisa mulai mencari job menulis di situs-situs freelance Indonesia. Silahkan cari di kategori penulis artikel, writing, atau sejenisnya. Lalu lakukan bid/penawaran pada job menulis yang ada. Beberapa situs yang bisa anda lihat : Fastwork.id, salah satu situs freelance yang cukup lengkap ; Sribulancer.com ; Projects.co.id ; Selain itu, anda juga bisa coba gabung di grup-grup blogger indonesia di facebook, dan tawarkan jasa anda disana. Tentunya dengan mentaati  dan mengikuti aturan masing-masing grup nya. Pada masa-masa awal, mungkin anda akan rada sulit mendapatkan job disini. Tapi seiring waktu ntar bisa lebih mudah. Apalagi kalau ntar anda udah mulai membangun portofolio.

Buat Web Portofolio?  Anda juga bisa membuat Web Portofolio Anda sendiri. Maksudnya, anda bisa bikin satu blog atau website untuk portofolio penulisan. Bisa gunakan blog dengan domain dan hosting sendiri, atau menggunakan blog gratisan. Kalau mau terlihat professional, memakai sebaiknya jangan yang gratisan. Meski kalau untuk pemula hal seperti itu tidak jadi soal. Yang penting Lakukan saja dahulu. Jika menggunakan blog gratisan, saya sarankan menggunakan wordpress.com saja, karena di Indonesia orang banyak yang pakai  platformnya. Sarana lainnya, bisa menggunakan medium.com, blogspot, atau tempat-tempat lain.

Hal yang bisa anda isi di blog ini;   Berbagai contoh artikel penulisan dalam berbagai topik. Tuliskan artikel terbaik anda disini;  Bisa tulis 3-10 artikel untuk tiap kategori ; Kelompokan artikel-artikel ini dalam kategori yang sesuai;  Buat halaman ABOUT ME yang jelas. Berisikan skill yang anda kuasai, dan hal lainnya secara singkat atau The Best Of You mu.: Buat halaman kontak yang mudah ditemukan. Cantumkan kontak anda yang mudah dihubungi; dan Buat halaman portofolio pekerjaan yang telah anda buat. Halaman ini bisa anda update terus nanti, menyesuaikan dengan pekerjaan yang anda lakukan.

Pada umumnya, banyak pencari penulis lepas yang meminta portofolio atau contoh tulisan anda.  Web atau blog ini bisa langsung anda berikan. Bisa juga Dengan Mengajukan Penawaran Langsung Ke Pemilik Website/Blog. Hal lain yang bisa anda lakukan adalah dengan mengajukan penawaran langsung ke pemilik website/blog. Langkah ini bisa dilakukan saat sudah mempunyai portofolio pekerjaan yang cukup, atau langsung dari awal. Jika anda langsung melakukan hal ini dari awal, pastikan anda sudah menguasai cara membuat artikel yang bagus ya.

Caranya juga sederhana. Cari blog-blog di topik artikel yang anda inginkan/kuasai ; hubungi pemilik blog melalui halaman kontak atau email yang tersedia; Jika perlu, hubungi langsung ke banyak blog; Buat Penawaran Jenis Artikel/Jasa.  Kalau anda merasa sudah mampu.  Artinya, saat anda merasa sudah menguasai cara penulisan artikel yang dibutuhkan oleh blogger, bisa juga nanti anda tawarkan jenis artikel tertentu kepada mereka. Anda bisa tawarkan dengan harga berbeda. Misalnya saja; Artikel mendalam. Artinya artikel yang ditulis secara lebih serius. Artinya selain riset kata kunci, juga disertai riset sumber yang lebih mendalam, lengkap dengan link sumber, kesimpulan, dan hal lainnya. Anda bisa tawarkan dengan harga lebih mahal. Biasanya jenis artikel ini dipakai sebagai artikel utama oleh rekan blogger ; dan Artikel standar. Jenis artikel biasa, meski tetap dengan riset kata kunci saja.

Penawaran konten bulanan. Berupa penawaran paket artikel untuk satu bulan, dua minggu, atau satu minggu. Semua artikel disertai dengan riset kata kunci, juga memperhatikan SEO. dan lain sebagainya.

Baca  Juga   :  Formula Sukses Affiliate: Wujudkan Peluangmu

Ini pengalaman zaman dahoeloe. Mengirimkan artikel ke Koran atau umumnya kolom opini di media massa, mungkin menjadi dambaan bagi para penulis. Entah menulis untuk  koran berskala nasional atau pun lokal, yang jelas ada prestise tersendiri bagi penulisnya serta kepuasan berbagi perspektif pada masyarakat. Saya sendiri punya pengalaman seperti itu, tetapi niatnya memang beda. Waktu itu semangat saya untuk menulis hanya satu cari honornya. Di tahun 70an, kala itu sebagai mahasiswa UGM saya tidak punya uang. Kesepakatan dengan ortu hanya bisa menyediakan uang bulanan, sebesar Rp 1000 (seribu Rp) per bulan, harga beras saat itu Rp30/Kg. Sementara jumlah kiriman atau wessel rata-rata mahasiswa di Yogya antara 5, 10 hingga 25 per bulan. Hidup dengan pola santri yang sudah saya persiapkan, uang seribu itu bisa menghidupi saya kala itu.

Sebagai anak perantau, sebenarnya saya sudah membekali diri dengan berbagai ketrampilam cari uang yang sudah saya persiapkan sejak SMP. Misalnya seperti kemampuan menderes karet, kemampuan jual BBM, jual sayur mayur pakai sepeda, kemampuan jadi Tk Cat Rumah; kemampuan jual nasi uduk, nasi kuning dan lain-lain. Sayangnya semua ketrampilan itu sangat menguras waktu, dan tenaga. Jadi tidak cocok untuk dilakukan disamping kuliah. Saat itulah ide untuk jadi penulis di Koran muncul. Saya sendiri termasuk yang suka membaca, dan punya selera yang baik terkait membaca tulisan. Saya dengan mudah bisa melihat berbagai “kelemahan” sebuah artikel, hanya dengan pilihan kata-katanya saja.

Baca Juga : Mau Memulai Bisnis Online, Ini Dia Langkahnya 

Tekad untuk menulis langsung saya tanamkan dalam hati. Saya harus melakukan pelatihan yang saya desain sendiri. Polanya juga sederhana, cari artikel yang membahas masalah yang sama istilah sekarang sesuai segmen atau “niche” nya, baca semuanya. Kemudian dari semua artikel itu cari intinya, cari kelemahan dan kekuatannya. Kemudian tuliskan sebuah artikel yang lebih baik lebih lengkap dan lebih menarik. Lebih lengkap dalam artian referensinya, data pendukungnya, lengkap dengan gaya yang lebih luwes. Kala itu belum ada Om Google. Jadi semua data harus dibaca dan ditulis ulang dengan tangan. Habis mesin tik juga belum punya. Pada bulan pertama, pelatihan yang saya lakukan itu ternyata sangat menyenangkan hati. Semua artikel itu saya kemas dalam bentuk Klipping. Klipping tulis tangan.  Minimal menurut saya waktu itu, saya mulai tahu selera kepenulisan Media Nasional, dan Lokal. Pada bulan kedua, saya dipercaya jadi Tukang Ketik di RW tempat saya tinggal. Itu artinya sehabis jam kerja RW, mesin ketik bisa saya pakai. Yang penting semua surat-surat ke RW an harus sudah kelar. Itulah tugas pokok saya di ke RW an.

Perkuat Tekat dan Tekuni Sampai Full

Karena kepelatihan ini, saya jadi pelanggan semua perpustakaan di Yogyakarta. Karena setiap hari saya pasti datang sebab masing-masing perpustakaan tersebut punya langganan Media yang berbeda. Polanya tetap sama, baca dan uraikan masalah apa yang dituliskan oleh media nasional atau lokal hari itu terkait satu “niche” atau topik tertentu. Kemudian cari kekurangannya, dan temukan kekurangan tersebut lewat buku-buku atau majalah atau eksilopedia dst.dst. Secara tidak langsung, saya juga sudah mempunyai sahabat-sahabat di perpustakaan. Mereka inilah yang sering saya ajak diskusi terkait terkait topik-topik tertentu. Pelatihan ini secara tidak langsung, telah membawa saya kepada pemikiran bahwa saya sudah berada sama-sama di garis depan para penulis artikel tersebut. Apa yang mereka tuliskan bisa saya lihat mulai dari kekuatan dan kelemahannya dan bahkan enak tidaknya untuk dibaca.

Hasilnya setelah enam bulan latihan dan berjuang barulah satu tulisan saya dimuat di Koran  Dua Mingguan Eksponen di jalan KH Dahlan-Yogyakarta. Senangnya bukan main. Honornya sebesar Rp 500  saya berikan pada akan pa RW. Sejak saat itu saya sudah dikenal sebagai penulis di Koran. Dua bulan berikutnya, hampir semua Koran nasional sudah menerbitkan artikel-artikel saya. Yang Paling melegakan, saya dapat mempertahankan penghasilan honor dari tulisan saya tiap bulannya antara 17-35 ribu rupiah. Sutau capaian yang tidak sederhana. Saya masih ingat anak bupati yang kostnya di Realino waktu itu wesselnya baru sebesar Dua puluh lima ribu rupiah.

Besarnya honor menulis di Koran ini sungguh jauh berbeda dengan saat sekarang. Harga beras per Kg waktu itu baru tiga puluh rupiah. Jadi harga satu artikel di harian Nasional seperti Kompas-Sinar Harapan dan Surabaya Post waktu itu bervariasi antara 17,500 sampai 30,000 rupiah atau setara dengan 580 kg -1000 kg beras ukuran sedang. Sementara Koran Lokal seperti Kedaulatan Rakyat, Pikiran Rakyat dan Suara Merdeka bervariasi antara 1500-2500 rupiah. Berkaca dengan pengalaman ini maka berusaha menjadi seorang penulis  adalah soal kemauan, soal cara dan ketekunan.

LandingPress Theme
LandingPress Theme

Jangan Lupa Pakailah Tip Ini Untuk Menulis

Kalau mau jadi penulis ada baiknya pakailah Tip Sederhana Ini Inilah beberapa tips atau kiat yang umumnya dilakukan para penulis pemula, sehingga tulisannya berhasil menembus media. Di antaranya; Perhatikan gaya penulisan media tersebut. Demikian juga dengan gaya penulisan opininya di koran tersebut, sebab masing-masing media mempunyai standar dan selera penulisan yang berbeda.

Topik Aktual. Koran terbit setiap hari, isu berubah setiap saat. Untuk menulis topik aktual, tantangannya adalah  untuk tidak hanya mengerti isu-isu terdahulu tapi juga memprediksi isu yang akan datang. Karena itu mengikuti isu yang tengah berkembang di media tersebut, namun bukan semacam berita melainkan opini dengan berbagai perspektif. Sebagai penulis opini, kita dituntut cermat menghadirkan perspektif baru untuk mengurai persolan yang tengah terjadi  melalui berbagai informasi yang ada. Pastikan anda mengikuti Koran atau Harian yang mampu merekam berbagai opini sesuai Segmen yang ada kembangkan.

Baca Juga : Formula Sukses,Pebisnis Affiliate: Wujudkan Peluangmu

Ide Orisinal, Bukan Plagiat atapun Kompilasi. Terkadang data didapat dari tulisan lain. Tapi yang perlu diperhatikan, jangan sampai data itu justru menjadi yang utama dalam tulisan. Kembangkan ide terlebih dahulu baru kemudian data mengikuti.

Argumentasi Logis.Logisme adalah syarat mutlak supaya ide dapat diterima dengan baik oleh masyarakat. Karena, tujuan menulis sejatinya adalah untuk menyumbangkan solusi dan tidak bertele-tele. Kurangi kata ‘kita’. Karena kata ‘kita’ mengesankan tulisan tersebut adalah tajuk rencana atau tulisan untuk meyapa redaksi. Sebut saja saya atau penulis kecuali kalau sifatnya memang sudah common sense.

Mengikuti Aturan. Perhatikan betul ejaan yang digunakan. Perhatikan pula aturan yang ditentukan oleh redaksi, misalnya: jenis tulisan, jumlah karakter, margin, spasi, dan seterusnya. Sebaik-baiknya tulisan tapi jika tidak mengikuti aturan tetap akan ditolak oleh redaksi. Kemudian menggunakan Bahasa yang Sopan. Keba nyakan media kini menerima tulisan melalui e-mail. Karena kemudahan ini, terkadang kaidah dan etika menulis surat terabaikan. Tulislah isi e-mail dengan sapaan kepada redaksi dan berisi maksud e-mail tersebut dengan bahasa yang sopan. Dengan begitu, redaksi jadi lebih merasa dihormati.

Perbanyak referensi. Sebuah tulisan akan sulit meyakinkan redaksi kolom opini jika referensinya kurang meyakinkan, entah itu sebagai data penguat, atau teori yang digunakan dalam menopang perspektif tulisannya. Meski referensi yang berlebihan juga pasti akan menyebalkan, dan itu tentu tidak disukai.

Afiliasi dalam sebuah lembaga atau organisasi. Biasanya, background seorang penulis opini juga dipertimbangkan. Hal ini bisa dimaklumi, misalkan anda seorang peneliti dari lingkungan Kementerian Pertahanan. Meskipun apa yang anda tuliskan sebenarnya tidak jauh beda dari penulis lainnya, tetapi latar belakang anda dari Kementerian terkait telah mempunyai nilai tersendiri bagi mereka. Lagi pula Harian tersebut ada juga keinginan untuk melahirkan penulis dari lingkungan Kementerian Pertahanan.

Dari pengalaman penulis sendiri, sering terasa ada perhatian dari Redaksi terkait dimana posisi penulisnya. Saya masih ingat takkala penulis melakukan penegasan batas antara Indonesia dan Papua New Guinea, semua tulisan yang saya kirimkan dari lokasi tersebut dimuat oleh media yang saya kirimi. Begitu juga pada saat saya melaksanakan Kuliah Kerja Nyata, semua tulisan-tulisan dari lapangan tersebut dimuat oleh media yang saya kirimi. Kesan saya waktu itu, redaksinya seperti ingin membantu penulisnya. Dengan kata lain latarbelakang si penulis termasuk sesuatu yang jadi pertimbangan redaksi.

Juga jangan lupa untuk melampirkan data diri penulis. Syarat yang satu ini juga penting. Jangan lupa cantumkan scan KTP atau tanda diri lainnya seperti nomor NPWP, nomor rekening (biasanya ada honor untuk penulis), dan foto diri . Untuk syarat seperti ini, biasanya agak berbeda antara Koran yang satu dan lainnya, karena itu perlu disesuaikan dengan permintaan media bersangkutan.

Penulis Profesional, Bahagia Dengan Tulisannya

Penulis Profesional, Bahagia Dengan Tulisannya

Oleh Harmen Batubara

Kalau secara “to the point” maka makna penulis professional itu, sebenarnya lebih merujuk kepada pekerjaan. Ya sebagai pekerjaan penulis Profesional yang sudah memasang tariff atas berbagai tulisan yang ia hasilkan. Disini  kepenulisan itu, sudah jadi komoditas professional yang ada kualitas, karakter dan lengkap dengan harganya. Pada hakekat sebenarnya, entah apapun perangkat keprofesionalismean pekerjaan anda, maka yang lebih penting adalah apakah anda bahagia dengan pekerjaan anda. Kalau anda senang dan bisa bahagia karenanya maka itu sudah cukup. Mau disebut sebagai penulis professional atau penulis saja, tidak akan buat perbedaan. Kalau tulisan anda sudah punya “trade mark” tersendiri serta punya komunitas yang jadi penggemarnya, maka itu saja sudah lebih dari Cukup.

Menulis Membuatku Bahagia
Menulis Membuatku Bahagia

Pernahkah terlintas dalam pikiranmu bahwa penulis terkenal, punya nama, kaya secara material dan hidup ala selebriti di berbagai dunia panggung? Tetapi sebenarnya mereka juga hanyalah penulis biasa saja. Penulis yang siapa saja sebenarnya bisa menuliskannya. Anda pasti ingin klarifikasi? Masa Sih? Cobalah perhatikan. Berbagai  tayangan live Show  di Televisi, terserah  apa genrenya, ada banyak  penggemar dan berhasil menghasilkan “bintang” bintang  tenar, kaya raya dsb dsb. Apakah tayangan atau show itu memang bagus? Nope! Belum tentu? Memang ada yang bagus tetapi lebih banyak lagi yang biasa-biasa saja. Lalu apa intinya? Ya lihatlah industeri yang melahirkan bintang dan mega bintang nya itu. Merekalah yang punya hajat, merekalah yang punya “selera” dan merekalah yang menentukan mana bintang yang Top dan mana yangTop sekali.

Baca Juga : Menjadi Penulis Pro Dengan Memanfaatkan Logika SEO

Nah di sanalah bedanya. Kalau banyak anak muda yang ingin jadi penulis Idola, berkarya, dan kaya raya maka jadilah bagian dari “pentas Show” yang diusung oleh industeri penerbitan. Bukan apa-apa. Karena begitu mereka berhasil menjadikan sebuah buku “Booming”, maka perhatikanlah hanya dalam hitungan minggu akan muncul lagi buku-buku baru yang lebih hebat, yang lebih “booming” dari yang sebelaumnya. Padahal hanya dalam tenggat waktu yang demikian terbatas?  Kapan Penulisnya bisa menuliskannya? Karena mesin industeri penerbitan itu bekerja, mereka mampu mendikte selera; anda kalau tidak membaca buku terbitan mereka, pasti anda tergolong kuno. Nggak tahu jaman, nggak gaya, nggak ngarus dst dst.

Hanya satu tindakan yang harus anda ambil. Membeli buku mereka, dan menyebut sang Penulisnya sebagai “penulis hebat, penulis cerdas” yang dilahirkan zaman. Kalau anda berani menyebut yang sebaliknya, maka anda pasti dibilang tidak punya akal sehat dan anda memang orang yang tidak bisa mengikuti zaman. Itulah dunia panggung. Industeri memang harus mampu membuat panggung- panggung yang melegenda. Tanpa itu rasanya sepi. Masalahnya? Apakah anda berada dalam “radar” mereka? Kalau tidak ya anda hanya akan jadi sekedar penulis professional. Memang tidak kaya sekali, tetapi anda layak hidup seperti para professional lainnya. Mungkin tulisan ini akan sedikit banyak bisa membantu anda untuk menjadi penulis professional.

Tahu Selera Pasar

Penulis Yang Tahu Selera Pasar   Tapi jangan salah persepsi, setiap segmen ( niche) mempunyai pasarnya sendiri-sendiri. Ada pasar yang ramai, tetapi hanya diminati oleh para pembaca yang menengah ke bawah. Sebaliknya ada juga segmen yang sebenarnya tidak banyak peminatnya, tetapi umumnya disukai oleh mereka yang punya daya beli. Dan banyak lagi ragamnya. Sekarang memang semua sudah ada “perangkat” atau “tool” yang bisa membantu anda. Anda bisa membaca selera pasar pada segmen yang anda suka lewat “Google” jelasnya “Google Keyword Planner” atau berbagai software yang memungkinkan anda tahu dengan benar, seperti apa sebenarnya “realitas” segmen yang akan anda kan tulis.

Baca Pula : Pengalaman Jadi Penulis Harian Koran Lepas 

Begitu anda happy dengan segmen yang akan anda tulis, maka lakukanlah Riset perihal segmen yang akan anda tulis. Riset di sini adalah lewat “dektop” publishing artinya riset lewat berbagai tulisan Online terkait segmen yang akan anda tulis tersebut. Ingat kalau melakukan riset, perhatikan obyek yang anda riset; pilih juga kredibilitasnya.  Anda harus telaten saat dimana anda memanfaatkan data apa adanya dan pada saat yang mana harus memilih data dari sumber-sumber yang punya kredibilitas. Misalnya dari kalangan penerbit atau harian yang sudah punya jam terbang puluhan tahun; dari data atau publikasi kalangan universitas ternama; serta publikasi yang bisa anda yakini kredibilitasnya. Kemudian yang juga tidak kalah menariknya.  Apakah nantinya anda dalam menerbitkan buku tersebut hanya mengandalkan pada para penerbit “Mayor” yang memang hidupnya hanya dari dunia penerbitan Buku? atau anda terbitkan sendiri lewat pola “Selfpublishing” yang memadukan website pribadi, website toko Online sendiri serta memanfaatkan website mall; seperti Bukalapak com, Tokopedia com, Lazada, Alibaba, Amazon com Dll. Anda bisa memanfaatkan berbagai media website anda sendiri dengan kombinasi website pro yang memang sudah ada di pasar yang bisa anda manfaatkan secara gratis.

Disiplin dan Mampu Memotivasi Diri

Seperti kata seorang sahabat, kalau masih menulis hanya dengan mengandalkan mood, pertimbangkan ulang cita-citamu untuk jadi penulis profesional! Karena bagaimanapun tak bisa hanya mengandalkan mood. Penulis yang profesional memperlakukan aktivitas menulisnya sebagai sebuah pekerjaan yang tetap harus dilakukan setiap hari, tanpa peduli mood dan situasi hati. Tak peduli habis patah hati, gagal ujian, atau baru saja bertengkar dengan pacar, atau isteri dan tak ada alasan untuk tidak menulis. Ada banyak hal yang orang lupa kalau melihat dunia seorang penulis. Ibarat rutinas seorang prajurit professional, menulis juga harus punya jadwal-jadwal yang sudah tersusun dan telah dipraktekkan dengan baik. Seorang prajurit kegiatannya dikerangkakan oleh waktu dan waktu. Jam 06.45 dia sudah harus apel pagi ( apel nya memang jam 07.00 tapi dia sudah harus di posisi apel 15 menit sebelumnya, itu berarti sudah harus bangun jam 04.30). Kegiatan Apel pagi diikuti dengan rutinitas senam pagi, dan nanti baru selesai jam 08.00 Kegiatan berikutnya sesuai dengan tugasnya masing-masing sampai Isoma ( istirahat Sholat makan siang) pada Jam 13.30. Kegiatan berikutnya sampai Jam 15.00. Diikuti Apel Siang.Jam 16.00-17.30 kegiatan ekstra;  Jam 21.00-21.30 Apel malam dst dst.

Dalam kerangka waktu yang seperti itulah mereka membina kesegaran atau kesemaptaan tubuh, ketrampilan bela diri, kemampuan profesionalnya dst dst. Kehidupan seperti itu sudah jadi suatu ritme. Dalam garis besarnya mereka mempunyai waktu –waktu yang bervariasi sesuai satuannya masing-masing. Yakni waktu untuk penugsan di lapangan; waktu untuk pendidikan ; dan waktu penugasan di satuan. Kalau di lapangan biasanya mulai dari 3 bulan-satu tahun penugsan; pendidikan biasanya tergantung jenis dan tingkatannya dengan durasi satu bulan-satu tahun. Dengan cara itulah mereka menempa diri hingga akhirnya jadi prajurit professional. Polanya bisa jadi tidak sama persis, tetapi seperti itulah garis besarnya. Saya tahu itu, karena saya ada di lingkungan itu selama 30 tahun.

Begitupulalah seorang penulis, dia harus mempu membuat kerangka kerjanya, kerangka cara dia meningkatkan kemampuan profesi kepenulisannya sendiri, dan juga menjaga kebugaran tubuhnya. Bisa dibayangkan kalau model penulis yang dalam satu hari bisa duduk di depan Laptop 6-7 jam disamping seruputan minum kopi. Kalau dia tidak menyediakan waktunya untuk melatih kebugaran tubuh minimal satu jam per hari. Maka percayalah dia akan tidak pernah sampai di sana (jadi penulis professional). Hanya dalam tubuh yang sehatlah maka akan muncul kemampuan menulis yang baik dan professional. Bahwa penulis itu selama ini dipersepsikan seperti kehidupan seniman, yang bekerja hanya kalau lagi mud, penuh sensasi dan berbagai atribut kesenimanan lainnya. Percayalah itu semua hanya sebuah persepsi yang keliru. Penulis professional itu justeru hidupnya penuh disiplin, bahkan melebihi disiplinnya seorang prajurit. Kenapa? Karena dia harus mampu mengatur jadwalnya sendiri. Mengatur strategi bagaimana ia mendapatkan penghasilan; bagaimana ia meningkatkan kemampuan profesionalnya dan menjaga stamina tubuhnya sendiri dan membina keluarganya.

Jadi Penulis Profesional ? Tulis Saja Dulu

Jadi Penulis Profesional ? Tulis Saja Dulu

Paket 3 Buku Penulis Profesional Best Seller

Oleh harmen batubara

Pernahkah terlintas dalam pikiranmu bahwa penulis terkenal, punya nama, kaya secara material dan hidup ala selebriti di berbagai dunia panggung sebenarnya hanyalah penulis biasa saja. Penulis yang siapa saja sebenarnya bisa menuliskannya. Anda pasti ingin klarifikasi? Masa Sih? Cobalah perhatikan. Berbagai  tayangan live Show  di Televisi, terserah  apa genrenya, ada banyak  penggemar dan berhasil menghasilkan “bintang” bintang  tenar, kaya raya dsb dsb. Apakah tayangan atau show itu memang bagus? Nope! Belum tentu? Memang ada yang bagus tetapi lebih banyak lagi yang biasa-biasa saja. Lalu apa intinya? Ya lihatlah industeri yang melahirkan bintang dan mega bintang nya itu. Merekalah yang punya hajat, merekalah yang punya “selera” dan merekalah yang menentukan mana bintang yang Top dan mana yangTop sekali.

Nah di sanalah bedanya. Kalau banyak anak muda yang ingin jadi penulis Idola, berkarya, dan kaya raya maka jadilah bagian dari “pentas Show” yang diusung oleh industeri penerbitan. Bukan apa-apa. Karena begitu mereka berhasil menjadikan sebuah buku “Booming”, maka perhatikanlah hanya dalam hitungan minggu akan muncul lagi buku-buku baru yang lebih hebat, yang lebih “booming” dari yang sebelaumnya. Padahal hanya dalam tenggat waktu yang demikian terbatas?  Kapan Penulisnya bisa menuliskannya? Karena mesin industeri penerbitan itu bekerja, mereka mampu mendikte selera; anda kalau tidak membaca buku terbitan mereka, pasti anda tergolong kuno. Nggak tahu jaman, nggak gaya, nggak ngarus dst dst. Hanya satu tindakan yang harus anda ambil. Membeli buku mereka, dan menyebut sang Penulisnya sebagai “penulis hebat, penulis cerdas” yang dilahirkan zaman. Kalau anda berani menyebut yang sebaliknya, maka anda pasti dibilang tidak punya akal sehat dan anda memang orang yang tidak bisa mengikuti zaman. Itulah dunia panggung. Industeri memang harus mampu membuat panggung- panggung yang melegenda. Tanpa itu rasanya sepi. Masalahnya? Apakah anda berada dalam “radar” mereka? Kalau tidak ya anda hanya akan jadi sekedar penulis professional. Memang tidak kaya sekali, tetapi anda layak hidup seperti para professional lainnya. Mungkin tulisan ini akan sedikit banyak bisa membantu anda untuk menjadi penulis professional.

Tahu Selera Pasar

Penulis Yang Tahu Selera Pasar   Tapi jangan salah persepsi, setiap segmen ( niche) mempunyai pasarnya sendiri-sendiri. Ada pasar yang ramai, tetapi hanya diminati oleh para pembaca yang menengah ke bawah. Sebaliknya ada juga segmen yang sebenarnya tidak banyak peminatnya, tetapi umumnya disukai oleh mereka yang punya daya beli. Dan banyak lagi ragamnya. Sekarang memang semua sudah ada “perangkat” atau “tool” yang bisa membantu anda. Anda bisa membaca selera pasar pada segmen yang anda suka lewat “Google” jelasnya “Google Keyword Planner” atau berbagai software yang memungkinkan anda tahu dengan benar, seperti apa sebenarnya “realitas” segmen yang akan anda kan tulis.

Baca Juga   : OnlineKan BisnisMu, Peluang Tanpa Batas

Begitu anda happy dengan segmen yang akan anda tulis, maka lakukanlah Riset perihal segmen yang akan anda tulis. Riset di sini adalah lewat “dektop” publishing artinya riset lewat berbagai tulisan Online terkait segmen yang akan anda tulis tersebut. Ingat kalau melakukan riset, perhatikan obyek yang anda riset; pilih juga kredibilitasnya.  Anda harus telaten saat dimana anda memanfaatkan data apa adanya dan pada saat yang mana harus memilih data dari sumber-sumber yang punya kredibilitas. Misalnya dari kalangan penerbit atau harian yang sudah punya jam terbang puluhan tahun; dari data atau publikasi kalangan universitas ternama; serta publikasi yang bisa anda yakini kredibilitasnya. Kemudian yang juga tidak kalah menariknya.  Apakah nantinya anda dalam menerbitkan buku tersebut hanya mengandalkan pada para penerbit “Mayor” yang memang hidupnya hanya dari dunia penerbitan Buku? atau anda terbitkan sendiri lewat pola “Selfpublishing” yang memadukan website pribadi, website toko Online sendiri serta memanfaatkan website mall; seperti Bukalapak com, Tokopedia com, Lazada, Alibaba, Amazon com Dll. Anda bisa memanfaatkan berbagai media website anda sendiri dengan kombinasi website pro yang memang sudah ada di pasar yang bisa anda manfaatkan secara gratis.

Disiplin dan Mampu Memotivasi Diri

Seperti kata seorang sahabat, kalau masih menulis hanya dengan mengandalkan mood, pertimbangkan ulang cita-citamu untuk jadi penulis profesional! Karena bagaimanapun tak bisa hanya mengandalkan mood. Penulis yang profesional memperlakukan aktivitas menulisnya sebagai sebuah pekerjaan yang tetap harus dilakukan setiap hari, tanpa peduli mood dan situasi hati. Tak peduli habis patah hati, gagal ujian, atau baru saja bertengkar dengan pacar, atau isteri dan tak ada alasan untuk tidak menulis. Ada banyak hal yang orang lupa kalau melihat dunia seorang penulis. Ibarat rutinas seorang prajurit professional, menulis juga harus punya jadwal-jadwal yang sudah tersusun dan telah dipraktekkan dengan baik. Seorang prajurit kegiatannya dikerangkakan oleh waktu dan waktu. Jam 06.45 dia sudah harus apel pagi ( apel nya memang jam 07.00 tapi dia sudah harus di posisi apel 15 menit sebelumnya, itu berarti sudah harus bangun jam 04.30). Kegiatan Apel pagi diikuti dengan rutinitas senam pagi, dan nanti baru selesai jam 08.00 Kegiatan berikutnya sesuai dengan tugasnya masing-masing sampai Isoma ( istirahat Sholat makan siang) pada Jam 13.30. Kegiatan berikutnya sampai Jam 15.00. Diikuti Apel Siang.Jam 16.00-17.30 kegiatan ekstra;  Jam 21.00-21.30 Apel malam dst dst.

Mau Memulai Bisnis Online, Ini Dia Langkahnya
Mau Memulai Bisnis Online, Ini Dia Langkahnya

Dalam kerangka waktu yang seperti itulah mereka membina kesegaran atau kesemaptaan tubuh, ketrampilan bela diri, kemampuan profesionalnya dst dst. Kehidupan seperti itu sudah jadi suatu ritme. Dalam garis besarnya mereka mempunyai waktu –waktu yang bervariasi sesuai satuannya masing-masing. Yakni waktu untuk penugsan di lapangan; waktu untuk pendidikan ; dan waktu penugasan di satuan. Kalau di lapangan biasanya mulai dari 3 bulan-satu tahun penugsan; pendidikan biasanya tergantung jenis dan tingkatannya dengan durasi satu bulan-satu tahun. Dengan cara itulah mereka menempa diri hingga akhirnya jadi prajurit professional. Polanya bisa jadi tidak sama persis, tetapi seperti itulah garis besarnya. Saya tahu itu, karena saya ada di lingkungan itu selama 30 tahun.

Baca Pula   :  Membangun Tim Sukses Pilkada 

Begitupulalah seorang penulis, dia harus mempu membuat kerangka kerjanya, kerangka cara dia meningkatkan kemampuan profesi kepenulisannya sendiri, dan juga menjaga kebugaran tubuhnya. Bisa dibayangkan kalau model penulis yang dalam satu hari bisa duduk di depan Laptop 6-7 jam disamping seruputan minum kopi. Kalau dia tidak menyediakan waktunya untuk melatih kebugaran tubuh minimal satu jam per hari. Maka percayalah dia akan tidak pernah sampai di sana (jadi penulis professional). Hanya dalam tubuh yang sehatlah maka akan muncul kemampuan menulis yang baik dan professional. Bahwa penulis itu selama ini dipersepsikan seperti kehidupan seniman, yang bekerja hanya kalau lagi mud, penuh sensasi dan berbagai atribut kesenimanan lainnya. Percayalah itu semua hanya sebuah persepsi yang keliru. Penulis professional itu justeru hidupnya penuh disiplin, bahkan melebihi disiplinnya seorang prajurit. Kenapa? Karena dia harus mampu mengatur jadwalnya sendiri. Mengatur strategi bagaimana ia mendapatkan penghasilan; bagaimana ia meningkatkan kemampuan profesionalnya dan menjaga stamina tubuhnya sendiri dan membina keluarganya. ( Berambung  Mau Baca Klik Di Sini )

 

Penulis Life Style DotCom

Penulis Life Style DotCom

Penulis Life Style DotCom Rahasia Sukes Penulis Preneur

Oleh   Harmen Batubara

Penulis Entrepreneur Life Style Dot Com adalah penulis yang memahami dunia Dot Com,  ahli tentang SEO[1] terkait penulisan Artikel baik buat blog, sosial media, press release, e-book dan Buku serta sekaligus mengusung suatu brand yang bakal jadi pusat kegiatan bagi kepentingan kepenulisannya. Baik sebagai penulis yang sekaligus mengembangkan brandnya ataupun nantinya jadi pembicara, nara sumber dan expert pada bidangnya. Cobalah bertanya pada diri anda sendiri. Sebagai apa anda maunya dikenal dunia sekitarmu, apa yang menjadi expertiesmu, seperti apa nantinya dirimu dilihat orang dalam tiga tahun lagi?

Penulis Life Style DotCom
Penulis Life Style DotCom

Bayangkan ada jutaan atau puluhan juta penulis bisnis online yang ada di dunia maya, bisa anda gambarkan bagaimana agar orang  bisa menemukan tulisan, dagangan atau bisnis anda, tentu memerlukan suatu usaha yang berkualitas serta didukung talenta yang memahami bidangnya; baik dari sisi teknis penulisan ataupun dari sisi SEO nya sendiri. Karena itu anda dituntut dan jadi penulis yang memahami SEO, anda perlu menguasai marketing, paham akan periklanan, paham akan dunia affiliasi marketing, tahu caranya membuat produk sendiri. Sebuah upaya yang memerlukan ketrampilan dan pengalaman.

Baca Juga   :  Mau Memulai Bisnis Online, Ini Dia Langkahnya

Penulis era dot com diharuskan oleh zaman untuk memahami dunia Life Style Dot Com,  penulis yang seharusnya ahli tentang SEO terkait penulisan artikelnya baik buat blog, sosial media, press release, e-book dan buku-bukunya serta sejak awal sudah mulai mengusung suatu brand (online) yang akan jadi pusat strategis kegiatan bagi kepentingan kelanjutan kepenulisannya baik sebagai penulis itu sendiri atau kegiatan “bisnis” yang terkait dengan kegiatannya dalam berintegrasi dengan para teman-teman dan calon kastomernya; hal itu bisa sebagai pusat pelatihan kepenulisan, bisa berupa marketingnya atau memperdalam ketrampilan pada keduanyanya sementara sang penulis sendiri terus  mengembangkan kemampuan expertiesnya sembari mengembangkan usahanya baik itu jadi pembicara, nara sumber sesuai bidangnya.

Era Life Style Dot Com

Lifestyle dot com adalah gaya hidup masa online, era internet, gaya hidup yang bisa melakukan kegiatannya dari mana saja sepanjang ada lap top dan jaringan online. Kalau anda penulis atau pebisnis online jenis PKL atau Pedagang Kaki Lima Online, maka penampilan anda mungkin mirip anak muda seadanya dengan menjingjing laptop atau netbook ke sana ke mari, kadang mangkal di café atau di taman kota sekedar mencari hot spot atau jaringan online. Kemudian ia “membuka lapak”, mengecek apakah segala sesuatunya masih berjalan dengan baik. Melihat lihat iklannya di berbagai direktori dan kemudian menjadwalkan pengiriman surat–surat baru (email marketing) pada para pelanggannya. Setelah semuanya diketahui masih berjalan normal dan surat-surat baru telah terjadwal dengan baik ( hanya butuh waktu sekitar 20 -30 menit), setelah itu si anak muda ke Bank terdekat untuk menguangkan chek-cheknya atau melihat secara fakta uangnya di bank yakni dengan membuat print out buku-buku banknya pada minggu terahir.

Setelah itu ia kembali mencari tempat mangkal, bisa jadi di halaman belakang resto yang tengah persiapan makan siang, di sanalah ia mulai menuliskan berbagai artikel yang ia perlukan untuk konten di beberapa blognya, atau meneruskan proyek penulisannya tentang E-book yang tengah Populer terkait Autoresponder murah yang tidak lagi perlu berlangganan seperti autoresponder biasa; tapi cukup satu kali beli dan setelah itu anda tidak perlu lagi bayar apa-apa. Apa yang menarik di sini adalah bagaimana seorang penulis bisa berperan sebagai penulis pada umumnya, tetapi pada waktu yang sama menjadi seorang pengusaha Online, baik sebagai seorang affiliate, atau bisa juga sebagai blogger, atau malah menjual produknya sendiri. Gambaran seperti itulah yang kita sebut sebagai penulis Life Style Dot Com.

Mana ada sih bisnis yang semudah dan sefleksibel ini? Anda bisa cari dimana saja. Pasti anda tidak akan menemukan, enaknya punya kehidupan yang ditopang atau sebagai penulis di zaman online atau oleh bisnis online dengan gaya hidup ala lifestyle dot com. Kalau mereka yang sudah punya nama atau yang bergerak dengan bisnis online gedean, ceritanya lain lagi. Mereka melakukan bisnisnya bisa dari kapal pesiarnya, atau dari hotel berbintang lima di Hawaii atau di Bali. Kantor virtualnya ada dimana-mana, ia cukup melakukan chatting dengan sang manajer operasionalnya, dan setelah semua di ketahui berjalan normal, barulah ia mencek uang pemasukannya untuk kemudian larut dengan upaya mencari ide-ide untuk buku baru atau ide –ide baru untuk bisnis online yang lebih menjanjikan. Kehidupan sepertinya begitu menjanjikan. Apakah anda tidak tertarik dengan gaya seperti itu?

Benang merahnya, adalah bisnis online telah hadir dan membawa peluang besar yang belum pernah ada sebelumnya. Sebuah peluang bisnis yang bisa dimanfaatkan oleh siapa saja, sejauh mereka tahu ilmunya. Perlu anda ketahui, memulai dan mengembangkan bisnis internet Anda sendiri adalah salah satu cara terbaik saat ini yang bisa memberikan anda berbagai keuntungan, baik dalam permodalan, pengoperasian serta mampu memberikan anda kesempatan untuk memiliki lebih banyak penghasilan, fleksibilitas, gaya hidup dot com. Nah kalau anda sebagai penulis, tentu zaman seperti ini adalah zaman yang penuh dinamika yang bisa membuat anda jadi apa saja hanya dengan bermodalkan Laptop dan jaringan internet dan tentu saja kualitas kemampuan anda sebagai penulis atau pebisnis online.

Menulis Online Di Era Dot Com

Bayangkan di meja anda seolah dihadirkan ruang buku atau referensi yang besarnya lebih besar dari lapangan sepak Bola Gelora Bung Karno? Yang benar? La iyalah. Coba anda bayangkan betapa hebatnya layanan informasi yang bisa anda dapatkan lewat Google (www.google.com), Bing, Yahoo dll. Coba ketikkan apa saja di Search engine nya Google misalnya, maka dalam hitungan detik anda akan disuguhi ratusan juta info terkait apa yang anda mintak, itu bermakna ratusan jutaan lembar buku, yang kalau anda masukkan dalam satu ruangan; sungguh tidak terbayang betapa besarnya ruangan yang anda perlukan. Kehidupan Life Style Dot Com benar-benar informasi Dunia ini ada dalam jinjingan tangan anda; ruaarrr biasa. Kalau kita tidak bisa memanfaatkannya, maka sungguh yang tidak terbayangkan?

Baca Pula    :  Pengalaman Jadi Penulis Harian Koran Lepas

Percaya atau tidak, semua ini bukan mimpi tetapi bisa anda wujudkan. Anda hanya perlu seseorang yang bisa menunjukkan caranya untuk anda atau sebuah buku yang bisa menunjukkan Anda, langkah – demi-langkah, persis seperti bagaimana para penulis buku  atau pebisnis online yang sudah sukses melakukannya. Itu sebabnya saya ingin memperkenalkan Anda kepada buku saya “ Peluang Usaha di Clickbank Kaya Dengan Bisnis Lifestyle Dot Com”  Percaya atau tidak, apa yang saya tuliskan dalam buku tersebut adalah jurus-jurus dasar yang berhasil mengantarkan para pebisnis Online sebelumnya meraup Jutaan atau bahkan milyaran rupiah bagi mereka pada zamannya. Nah kali ini saya kembali mengajak anda untuk ikut menjadi penulis di era life style dot com ini. Karena apa? Karena saya tahu persis banyak sekali anak muda di luar sana yang hebat dalam kegiatan online, tetapi mereka tidak atau belum memanfaatkannya bagi perbaikan dalam hidup mereka.

Ingat ini barulah jurus dasar, untuk bisa berhasil dan mahir dan menjadikan anda seorang penulis Buku atau penulis Online pada era Dot Com yang baik, untuk menjadikan anda professional anda perlu berbuat atau melakukan sesuatu dengan baik dan berlatih sambil memperkaya ilmu anda. Anda perlu terus berlatih tetapi sambil membangun usaha anda. Kalau dalam dunia militer, latihan adalah sesuatu yang harus. Tiada hari tanpa latihan. Umumnya habis mereka latihan lalu diberikan penugasan; kemudian kembali ke barak untuk di latih kembali dan seterusnya di tugaskan kembali. Begitu seterusnya sehingga mereka benar-benar profesional.

Begitu dengar suara letusan mereka langsung tahu itu letusan dari senapan jenis apa, dari jarak berapa ditembakkannya dan seterusnya. Menjadi penulis berhasil tidak cukup diawali dengan mengetahui ilmu dasarnya saja tetapi setelah itu anda perlu terus menempa diri, perlu terus mengasah, melatih diri sambil memanfaatkan teknologi yang ada. Bila tidak anda akan jadi Gaptek, tertinggal di landasan dan hanya jadi sekedar penonton.

Ibarat belajar menyetir mobil, pelajarannya juga sangat sederhana dan semua polanya sama; tetapi kalau anda ingin jadi seorang sopir di Formula-1 tentu akan lain lagi. Soal nyetirnya bisa sama tetapi soal kemampuan menghadapi dinamika, tentu tidak bisa lepas dari kemampuan latihan serta kualitas anda sendiri, khususnya kekuatan syaraf anda. Apakah dalam tekanan berupa target yang demikian tinggi masih bisa bekerja normal? Menulis juga tidak jauh dari itu, ilmu menulisnya barangkali sama tetapi karya nya akan sangat berbeda. Seorang penulis pemula dengan penuh talenta akan berbeda dengan seoranga penulis gaek yang sudah kaya dengan asam garam kehidupan. Tapi yang jelas tulisan mereka sama-sama memukau para pembacanya. Jadi jangan gamang dengan penulis hebat, sebab para pembaca setiap tulisan akan berbeda.

[1] Search Engine Optimation suatu cara menulis di media online agar lebih mudah di temukan oleh mesin pencari dari seperti Google, Yahoo, Bing dll