Kemiskinan Yang MengInspirasi

Kemiskinan Yang MengInspirasi

Oleh  : Harmen Batubara

Kemiskinan sebenarnya memberikan Manfaat besar bagi yang bisa mengambil manfaatnya.  Meskipun miskin itu sesuatu yang tidak enak, tetapi ia mampu memberikan manfaat yang tidak ternilai harganya. Sesungguhnya, sungguh menarik kalau kita meng eksplore kehidupan manusia yang merasa kurang beruntung. Manusia-manusia miskin. Pengalamanku mengatakan menjadi Miskin itu sesungguhnya adalah sebuah Kesempatan. Karena tidak semua orang bisa merasakannya. Boleh dikatakan hampir semua manusia bisa melewatinya. Tapi kenapa mereka tetap miskin? Ya itulah persoalannya. Karena mereka ternina bobokkan oleh kemiskinan itu sendiri. Mereka jadi terlena. Mereka tidak mencari jalan keluar dari kemiskinan itu. Sebagian dari mereka, memang karena tidak tahu jalannya. Mereka memang tidak tahu jalan kehidupannya. Sehingga mereka seolah-olah terlihat tidak punya Mau. Tidak jelas apa Maunya. Manusia yang tersesat ke kehidupan yang TIDAK DIA INGINI. Setiap Asa Bertabur Nikmat.

Setiap Asa Bertabur Nikmat Kemiskinan Yang MengInspirasi
Setiap Asa Bertabur Nikmat Kemiskinan Yang MengInspirasi

Prinsipnya adalah bahwa Apa yang Kita Pikirkan Akan menarik dan direspon oleh “alam sekitar kita” dan akan memberi respon secara langsung terkait apa yang kita Pikirkan. Masalahnya? Apakah kita bisa meyakinkan lingkungan Kita? Disitulah persoalannya. Kalau lingkungan sekitar mempercayai niat atau pikiran Kita maka jadilah Kita seperti apa yang Kita inginkan dan Sebaliknya.Jadi sederhananya. Ketika Kita menginginkan sesuatu, dan mengatakannya atau “mendeklarasikannya” dengan jelas.  Percayalah lingkungan di sekitar Kita akan berpartisipasi untuk mewujutkannya. Disini hukum atraksi ( Law Of Attraction”) akan fasilitasi “keinginan Kita dengan alam sekitar” untuk mewujutkannya buat Kita.

Sederhananya. Kalau anda punya keinginan sungguh-sungguh dan berusaha untuk itu? Maka percayalah “jagad Raya” atau alam ini akan membantuMu mewujudkannya. Misalnya kalau Anda mau keluar dari Belenggu Kemiskinan. Baca Buku “Setiap AsaBertabur Nikmat”. Buku yang berisi “Road Map” keluar dari Belenggu Kemiskinan. Lalu Deklarasikan NiatMu. Nyatakan dengan Tegas” bahwa Kau Ingin SukSes, Berhasil dan tidak mau Hidup Miskin. Percayalah Alam sekitar akan memberikan responnya.Jagad Raya akan membantuMu. Kalau Kau Yakin maka Alam pun akan Yakin Padamu dan Kau Pasti Berhasil.

Masih ingat dengan kisah Bob Sadino? Pria yang awalnya mau membuka “ Taksi Berkelas” dengan mobil Merci yang dia kemudikan sendiri? Sayangnya. Pada masa itu mobilnya tabrakan dan hancur? Kemudian dia terpaksa jadi Kuli bangunan dengan upah setara Rp 100 ribu perhari? Ya dia sungguh terpukul, dan mengalami depresi. Tapi untunglah, suatu hari sahabatnya memberi saran untuk mencoba terapi “pelihara ayam”. Maksudnya dengan membuat  kesibukan yang bermanfaat  baginya yakni dengan memelihara ayam, maka kesehatannya bisa pulih kembali. Ternyata cara itu berjalan baik, dan malah Bob Sadino bisa melihat peluang baru dari BERTERNAK AYAM. Bob Sadino mampu melihat peluang bisnis dari telur ayam. Tidak punya modal? Tidak jadi soal. Bob  menghubungi sahabatnya, Sri Mulyono Herlambang untuk mengirimkan 50 bibit Ayam broiler langsung dari Belanda. Bob yang pada saat itu, sama sekali masih asing dengan ketrampilan berternak ayam. Belajarnya hanya dari majalah. Tetapi ternyata bisa dan malah berhasil menjualkan telur ayamnya, mulai dari hanya hitungan biji perhari hingga jadi puluhan Kilo. Artinya dia bisa mengatasi permasalahan kemiskinannya ketika ia berhasil menghasilkan “telor ayam” puluhan kilo perminggu.

Saya ingin memperkenalkan salah satu  dari pendekar Kemiskinan itu. Saya suka Dahlan Iskan. Saya suka bukan karena keberhasilannya membangun Jawa Pos, atau karena keberhasilannya di dunia bisnis hingga jadi Menteri Negara. Dari penglihatan saya itu semua adalah efek samping dari keberhasilannya “menuntaskan kemiskinan” yang menderanya sejak lahir. Pergumulannya dengan kemiskinan berlangsung sejak dia lahir hingga menjadi “reporter” surat kabar lokal di Samarinda. Bayangkan, meski masih sebagai Reporter, tapi ia berhasil tercatat sebagai mahasiswa di dua universitas, IAIN dan Univ 17 Agustus dan juga berumah tangga.

Kemiskinan telah membuatnya bisa melihat dunia apa adanya. Kalau kau berusaha pasti ada hasilnya. Hasilnya? Ya tergantung kualitas usahamu. Kemiskinan telah membuatnya bisa memanfaatkan Kain Sarung menjadi sesuatu yang luar biasa. Dahlan kecil  sudah biasa dengan CUCI KERING. Maksudnya cuci dan tungguin hingga kering. Kalau lagi mencuci baju, sarung bisa dikemulkan pada badan atasnya. Kalau lagi mencuci celana, sarung bisa dijadikan bawahan. Kalau lagi cari sisa-sisa panen kedelai sawah  tetangga, sarung itu bisa dijadikan karung. Kalau perut lagi lapar dan dirumah tidak ada makanan, sarung bisa diikatkan erat-erat dipinggang jadilah dia pengganjal perut yang bersahabat. Kalau mau sholat jadilah dia benda yang penting untuk menghadap Tuhan. Kalau lagi kedinginan, jadilah dia selimut. Kalau sarung itu sobek masih bisa dijahit. Kalau ditempat jahitan itu robek lagi, masih bisa ditambal. Kalau tambalanya pun robek, sarung itu belum juga akan pensiun. Masih bisa dirobek sesuai kebutuhan. Bagian yang besar bisa digunakan sebagai sarung bantal dan bagian yang kecil bisa dijadikan popok bayi.

Dahlan telah selesai dengan kemiskinannya. Pengalaman telah memberinya segalanya, yakni keyakinan. Masa-masa tahun 1975 an, adalah masa-masa kehidupan Koran,  kegiatan jurnalisme dan KORAN KAMPUS tumbuh subur. Suatu masa yang memungkinkan “munculnya” anak-anak muda ke panggung nasional. Semua semangat menyatu di sana, ada aroma perjuangan, aroma profesionalisme, ada uang dan ada ketenaran. Setahun kemudian Dahlan sudah kembali ke Surabaya dan menjadi wartawan Tempo. Ia menemukan dunianya di sana. Sejak saat itu keberhasilan demi keberhasilan dia capai, nggak ada redupnya.

Berikut saya ingin juga memperlihatkan bagaimana seorang anak muda dari keluarga miskin dan sangat bersahaja tetapi ternyata dalam perjuangan hidupnya mampu keluar dari Jebakan kemiskinan itu sendiri dan menjadi kaya Raya dan jadi Menteri Negara di saat uasianya masih tergolong muda. Dialah Bahlil Lahadalia.

Baca Juga  :  Jadi Penulis Profesional ? Tulis Saja Dulu

Kini siapa yang tidak kenal Bahlil Lahadalia, SE., terlebih lagi setelah ia dilantik menjadi Menteri Investasi/Kepala BKPM oleh Presiden Jokowi pada 28 April 2021. Menteri dengan dengan harta 300 Milyar. Sungguh sebuah pencapaian yang tidak mudah. Kalau tahu jalan hidupnya maka anda akan lebih kagum lagi pada sosok pemuda ini. Bahlil Lahadilia lahir di Banda, Maluku pada 7 Agustus 1976. Ia anak kedua dari delapan bersaudara pasangan Lahadalia dan Nurdjani. Leluhur ayah Lahadalia berasal dari Sulawesi Tenggara. Mereka merantau ke Kepulauan Banda, Maluku Tengah. Sedangkan ibunya, Nurdjani berasal dari Banda Neira, salah satu pulau di Kepulauan Banda, Maluku Tengah, Maluku.

Kemiskinan Yang MengInspirasi
Kemiskinan Yang MengInspirasi

Bahlil kecil menghabiskan masa sekolah dasar hingga pendidikan tinggi di wilayah timur. Ia menempuh sekolah dasar di SD Negeri 1 Seram Timur, kemudian melanjutkan ke jenjang sekolah pertama di SMP Negeri 1 juga  di Seram Timur, Maluku. Kemudian keluarganya pindah ke Fak-Fak, Papua Barat. Bahlil kemudian  melanjutkan pendidikan di SMEA YAPIS Fakfak, Papua Barat.

Pemuda yang  memasuki masa remaja di Fakfak Papua ini justeru datang dari keluarga biasa  yang sangat bersahaja. Bisa dibayangkan. Bapaknya adalah seorang kuli bangunan dan ibunya juga ikut membantu keluarga dengan bekerja sebagai pembuat kue-kue jajanan sekaligus sebagai Tukang Cuci pakaian bagi beberapa tetangga di sekitar mereka.

Kalau dia ditanya awal mula jadi pengusaha dia malah mengatakan, sejak dari kecil saat SD dia sudah jadi “pengusaha” tetapi  sebagai penjaja kua, jualan kue yang dibuatkan mamahnya.  Itu terjadi bukan karena ke inginannya, tapi karena hal itu harus dilakukan  dan terpaksa dilakukan. Karena memang saat itu keluarganya,  nyaris tidak punya apa-apa, mamahnya terpaksa jadi tukang cuci atau laundry  di rumah tetangga. Ya sebagai spesialis cuci pakaian. Hal itu dilakukan untuk bisa membantu bapaknya yang bekerja sebagai  buruh atau kuli bangunan dengan gaji saat itu Rp 7.500/hari setara dengan Rp 100.000. saat ini.

Jadi keluarga dengan 8 orang bersaudara ini, awalnya 9, salah satu meninggal dunia, Bahlil adalah anak kedua. Jadi kondisinya memang sejak SD itu kalau  mau sekolah, ya harus bantu cari duit atau cari duit sendiri. Jadi dia jadi penjual kue, menjajakan kue dari apa yang mamahnya  buat, itu adalah bentuk keharusan. Keadaan menuntut nya harus melakukan sesuatu dan membantu keluarga nya  agar dapat hidup dan  mempertahankan kelanjutan hidup. Kalau nggak, nggak bisa bantu mamah dan keluarga saya, jelas tidak mungkin  adik-adik nya banyak.

Dalam kondisi seperti itulah kemudian dia bisa beli buku, bisa beli sepatu, bisa beli dan bermain kelereng dengan teman-temannya. Itu berlanjut terus sampai dengan SMP. Ketika saat  SMP, karena memang kondisi keuangan orang tua yang masih susah, dia pernah jadi  kondektur angkot. Jadi jualan ikan di pasar. Saat duduk di SMP kelas 3  dia juga pernah jadi pembantu excavator proyek saat musim libur sekolah. Malah ketika di SMEA, dia sudah punya SIM dan jadi sopir angkot. Lulus SMEA Bahlil berangkat ke Jayapura dan tinggal di asrama orang Fakfak.

Bisa dibayangkan bagaimana ia bisa keluar dari Fak-Fak untuk melanjutkan pendidikan? Ini adalah tipikal masalah bagi remaja Kampung yang ingin melanjutkan pendidikan tetapi tidak punya uang dan saudara di Kota tempat pendidikan itu berada. Dari caranya hidup selama ini, sebenarnya dia sudah memeiliki ketrampilan “cara hidup” di Kotanya, yakni kota Fakfak. Dihatinya dia sudah sangat PD ( percaya diri) bahwa sebenarnya dengan “ketrampilan” dan pengalaman hidup yang telah dipunyainya selama ini dia mampu hidup di Kota mana sajapun. Masalahnya dia lagi ngggak punya biaya untuk sekedar transportasi dan biaya pendaftaran untuk Kuliah. Tapi itupun dia percaya bisa mendapatkannya, itu sudah pasti. Masalahnya belum ketemu saja.

Baca Pula  :  Cara Meraih Satu Milyar Pertama Dari Bisnis Online 

Waktu itu dia putuskan berangkat ke Jayapura karena melihat teman-teman seangkatan nya pergi kuliah. Dia tahu, sebab teman-temannya memang sudah dari jauh jauh hari mempersiapkannya. Tetapi melihat teman-temannya pada berangkat. Dia lalu tertantang, kalau mereka bisa dan berani kenapa saya tidak? Dengan semangat seperti itulah Bahlil muda berangkat ke Jayapura. Soal nanti seperti apa? Ya bagaimana nantinya sajalah. Bahlil muda memilih berangkat ke Jayapura, karena pilihan itulah yang paling realistis. Keluarganya memang tahu kalau ia ke Jayapura tetapi hanya sebatas sebagai perantau bukan untuk Kuliah. Bahlil muda berangkat ke Jayapura. Saat itu dia hanya membawa ijazah, baju juga cuma punya tiga stel, ditambah SIM (Surat Izin Mengemudi). Dia berangkat tanpa Koper atau Tas, yang ada hanya KANTONG KRESEK. Dia naik Kapal Perintis, dari Fakfak ke Jayapura. Waktu itu lama perjalanan diperlukan waktu dua minggu baru tiba ke Jayapura, naik Kapal Perintis kan kondisinya juga sangat berbeda. Penumpang campur dengan kambing-kambing, kayu, keladi, sayur mayur dll semua campur baur.  Kapal Perintis saat itu memang demikian kondisinya. Tapi ya senang saja.

Bahlil ahirnya mendaftarkan diri ke perguruan tinggi Swasta. Di Akademi Keuangan dan Perbankan (Akubank) kini menjadi Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Port Numbay, Jayapura. Kehidupan baru pun harus dimulai. Alhamdulillah di dekat asrama ada Pasar. Pasar itu posisinya agak di dalam sekitar 70-100 meteran dari pinggir jalan. Jadi setiap jam 5 subuh dia sudah bangun lengkap dengan grobak, sebagai porter belanjaan. Yakni membawakan belanjaan para pengunjung pasar hingga ke pinggir jalan ke tempat angkot lalu lalang. Lumayan dari satu orang biasanya bisa dapat 200-250 rupiah. Pada hari berikutnya dia juga sudah siap dengan dagangan Koran lokal atau Koran Jakarta yang hari kemarin. Jual Koran juga ternyata menarik, minimal bisa beli makan sarapan hingga makan siang, bahkan kalau lagi untung kisa dapat sampai beli makan malam. Bahlil muda sudah bisa melihat peluang itu, memang tidak mudah tetapi jalannya sudah ada. Bahwa hasilnya tidak seberapa, tidak masalah.  Bahwa jalan seperti itu berat ya..benar benar berat..tapi ada jalan keluarnya.

Pengalaman hiduplah yang membuat ia bisa berintegrasi dengan lingkungannya. Masa-masa itu adalah tahun-tahun 97-98, dimana pemerintah Orde Baru mengalami keterpurukan ekonomi yang parah. Demonstrasi ada dimana-mana yang menuntu perbaikan. Bahlil muda terpanggil, ikut demo, disamping tetap cari makan sendiri dan biayai kuliah. Pada semester ke lima, Bahlil muda malah suda terpilih jadi Ketua Senat Mahasiswa. Pergerakan mereka ini bisa dikatagorikan masuk pada Angkatan 66. Menurut Bahlil mereka termasuk angkatan 66 di Jayapura. Jadi kalau disebut angkatan 66 Jayapura, ya mereka inilah pelakunya.  Semester 5 Bahlil sudah jadi ketua senat, setelah itu semester 6 dia mulai berpikir bahwa dia harus menghentikan kemiskinan ini. Waktu itu tekad nya mengatakan begini, kemiskinan harus distop. Kemiskinan ini paling tidak baik. Masih tahun itu juga, dia bersama-sama kawan kawannya mendirikan perusahaan keuangan berbasis IT., dia jadi Direkturnya dengan gaji bulanan 35 juta/bulan. Nggak kebayangkan? Tapi tiulah Bahlil muda, sejak saat itu dia terus membangun bisnisnya dan merambah keberbagai bidang. Bisnisnya melaju dan berkembang yang membuatnya kaya raya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *