Penulis

5 Cara Menulis Karangan Cerita Yang Menarik

Oleh harmen batubara

Cerita yang menarik adalah cerita yang bermakna dan memang seolah real adanya. Tetapi karena cerita yang menarik dan riel itu susah didapatkan secara apa adanya, maka yang termudah untuk membuat tulisan yang menarik itu, ya dengan mengarang cerita itu sendiri. Kalau anda suka membaca atau mendengarkan cerita maka sesungguhnya hal itu sudah memperkaya kemampuan anda untuk mengarang sebuah cerita. Tetapi untuk menjadikan sebuah cerita itu menarik, maka tetaplah harus ada pesan moralnya; harus ada manfaat bagi sipembacanya.Penulis

Cerita yang menarik adalah cerita yang realistis, realistis di sini adalah yang hidup, yang hidup itu ya yang riel. Kalau anda menceritakan seorang tokoh yang kaya, ya anda harus menceritakan seorang tokoh yang kaya. Baik dari banyaknya uangnya, berapa bank yang mengelola uangnya; seperti apa rumahnya; apakah ia tinggal di mension, di apartemen mewah atau di istana; apa saja merk mobil pribadinya dan ada berapa;bagaimana caranya menikmati uangnya; dimana saja tempatnya berlibur dll. Intinya harus realistis, harus masuk akal. Kalau tidak maka cerita itu akan gersang. Nggak ada emosinya.

Karena itu karakter sangat berperan dalam sebuah cerita. Setiap penulis harus kuat dalam melahirkan karater tokoh-tokohnya. Karakter adalah salah satu bagian utama yang bertanggung jawab untuk menjalankan skenario yang telah ditulis. Bisa dibilang karakter adalah bagian vital dari sebuah cerita. Karakter atau tokoh, sering menimbulkan problematika tersendiri bagi tiap penulis. Karena apa? Karena sering kali keutuhan penokohan itu kurang terdeskripsi dengan akurat oleh penulis. Semakin utuh rinci, semakin akurat penjelasan tentang tokoh, maka semakin nyata dan hidup lah tokoh dalam cerita itu.

Berikut ini beberapa poin penting untuk membuat tokoh-tokoh dalam tulisanmu semakin nyata.

Pertama – Gambarkan Tokohmu secara Jelas  Untuk memahami lebih dalam karakter tokoh yang akan kita critakan itu paling mudah jika dimulai dengan mendeskipsikan fisik mereka. Mulailah dari atas hingga ke bawah. Kamu bisa memulai dengan mendeskripsikan rambutnya. Apa warna rambutnya, tipe rambutnya bagaimana? Keriting, lurus, bergelombangkah?, atau coba kaitkan dengan tokoh pesohor yang sudah ada. Misalnya seperti rambutnya Iwans Fals; yang penting sesuaikan dengan tokoh yang ingin anda tokohkan. Misalnya kalau tokoh itu memang seorang penyanyi legenda, ya carilah padanan yang disukai atau dibenci  oleh orang awam yang akan jadi pembaca cerita anda. Lalu merujuk ke mata. Sipitkah? Besarkah? Adadak keteduhan di sana atau malah setajam mata elang ketika menatap lawan bicaranya? Kemudian pipi, hidung, bibirnya? Pinggangnya, perut buncit atau berimbang; kakinya kecil atau besar. Bagaimana dengan postur? Tinggi? Kurus? Gemuk? Berotot? Kamu bisa juga deskripsikan bagian tubuh mana yang paling disukai dan dibenci tokohmu. Pendeskripsian ini sejak awal sudah harus jelas; kalau perlu anda harus membuat gambarannya. Namun demikian dalam penulisannya nanti, bisa dijelaskan setahap demi setahap sesuai dinamika cerita.

Kedua-Pendeskripsian bahasa tubuh secara tepat-Menggambarkan gaya body language atau gesture dalam penggalian karakter sangat penting dalam berceritra. Kemampuan menuliskan gaya tubuh para tokoh sangat membantu para pembaca dalam menikmati ceritanya. Kalau tokoh yang anda tampilkan itu misalnya adalah seorang perokok berat; maka anda harus dapat memvisualkannya dengan kata-kata yang pas, sehingga para pembaca anda akan melihat tokoh itu memang “ tokoh real” dari seorang perokok berat. Sehingga dalam paragrap yang kamu tulis terlihat gaya seorang perokok berat asli.  Bagian ini bisa kamu gunakan untuk memperjelas apa yang sedang dilakukan sang tokoh di dalam paragrapmu. Gerakan-gerakan yang dimaksud di sini umumnya mencakup ekspresi wajah dan gerak-geriknya yang nanti butuh kamu munculkan berkali-kali dalam tulisanmu. Misalnya, tokohmu punya kebiasaan melempar asbak ke muka anakbuahnya takkala ia jengkel luar biasa. Atau bisa juga mengetuk-ngetukkan rokoknya di meja saat gugup, atau menggerak-gerakkan kakinya saat sedang tegang, membelalakkan matanya saat dia sedang berbicara menggebu-gebu, menaikkan satu alisnya saat tidak yakin dengan apa yang dikatakan orang lain dll.

Ketiga- Deskripsikan barang-barang kesayangan atau property lainnya yang dimiliki tokohmu. Ingat penokohan dalam sebuah cerita adalah refleksi dari kehidupan manusia. Karena itu dalam menuliskan terkait tokoh atau lakon harus juga tergambarkan kedekatan atau kesenangan mereka terkait barang-barang atau pernak pernik disekitar mereka. Misalnya tokohmu itu ternyata seorang yang senang dengan “cerutu” apalagi cerutu dari Havana. Malah ternyata tokohmu itu masih menympan cerutu pemberian Fidel Castro saat beliau berkunjung ke Havana. Bisa juga, tokohmu ternyata adalah seorang fashionista yang memiliki brand favorit dari merk merk kelas dunia, atau tokohmu memiliki sebuah topi butut yang merupakan hadiah dari pacar pertamanya dan selalu dipakainya; atau tokoh yang suka memakai celana belel yang menjadi ciri khasnya, suka pakai bando telinga kucing, fanatik dengan warna tertentu sehingga hampir semua barangnya berwarna serupa itu.

Berbagai barang atau pernak pernik itu bisa meliputi rumah, kendaraan, dan sebagainya. Misalnya kamu akan mendeskripsikan dimana tokohmu tinggal. Tinggal dirumah, apartemen, kos, atau masih ikut mertua indah. Gambaran itu harus realistis pada zamannya. Jangan sampai ada pertentangan antara imajinasi dan realitas. Jika sudah memiliki rumah, apakah dia mendapatkannya dengan KPR atau langsung bayar tunai saat membeli? Lalu apakah tokohmu punya kendaraan pribadi? Dia punya motor atau mobil? Apakah masih kredit atau sudah lunas? Beli sendiri atau masih dibelikan orangtua? Atau diam-diam tokohmu malah menyimpan banyak investasi dalam bentuk saham reksa dana dll

Keempat – Gambarkan hobi dan Setting Ceri sangat diperlukan beberapa kalimat untuk menuliskan latar belakang sang tokoh hingga dia menjadi ‘sekarang’ (menjadi seperti saat ini di cerita). Jangan bertele-tele dan fokus saja tentang arah hidup sang tokoh. Karena ini cerita tentang kehidupan, maka tokoh-tokoh itu juga harus realistis. Mereka mempunyai barang-barang ke sayangan dan juga hobi. Nah, jadi kamu pun harus bisa menjelaskan hobi dari tokohmu. Jangan sampai hobby itu tidak sesuai setting cerita. Kasarnya tokohmua suka foto selfie saat dia remaja pada kehidupan tahun 90an? Jelas anggak realis kan? Mana ada HP bisa foto selfie kala itu.  Mungkin tokohmu itu adalah seorang pemburu “babi hutan”? Maka umumnya mereka sangat erat dengan model-model senjata laras panjang model para pemburu professional. Pasti ada model kelas Amerika, kelas Hollywood, perbakin dll yang menggambarkan bahwa tokoh itu adalah pemburu berkelas. Hingga berbagai stiker dan gambar senjata ada tertempel di kaca mobilnya, di bajunya, di jaketnya dll. Akan lebih bagus juga kalau suatu ketika anda menuliskan betapa senangnya tokoh mu itu dalam menggeluti hobbynya.

Kelima- Seperti apa kepribadian tokohmu itu? Setiap tokoh memiliki kepribadian tersendiri. Karena itu ada baiknya anda juga membaca terlebih dahulu buku-buku terkait kepribadian ini. Maksudnya agar anda tidak terjebak dalam menggambarkan realitas kepribadian tokohmu. Sebab ini tergolong penting. Kepribadian itu jiwanya tokoh. Karena itu kamu wajib menentukan terlebih dahulu apakah tokohmu itu seorang introvert, ambivert, atau ekstrovert? Jangan sampai seseorang yang suka teledor, tetapi malah tergambarkan berpenampilan rapi? Atau sebaliknya. Apakah tokohmu perfeksionis?, melankolis, plegmatis, atau sanguine? Cerewetkah? Pendiamkah? Suka mengatur atau bossykah? Penakut? Pecundang? Pemberani? Ataukah karakter tokohmu memiliki watak licik? Jahil? Jaim? Humoris? Konyol? Atau malah Bedeguk?

Penentuan kepribadian tokoh ini akan memperkuat gambaran emosi yang muncul dari tulisanmu; kare itu ia sama pentingnya dengan menentukan apakah karakter yang kita ciptakan berjenis kelamin lelaki atau perempuan. Karena perbedaan dan persamaan karakter dalam ceritamu adalah pemicu lahirnya perbedaan emosi, timbulnya persoalan  konflik. Penentuan karakter tokoh akan berimbas pada perilaku sang tokoh, gestur yang mereka tunjukkan, tingkat emosi mereka. Bagi para penulis maka penokohan adalah penentu jalannya cerita. Menarikkah, membosankan kah dll.

Hal yang tidak kalah pentingnya adalah  Latar belakang kehidupan tokoh-tokohmu. Untuk memberikan gambaran yang utuh maka jagan lupa untuk menjelaskan juga berbagai hal tentang latar belakang tokoh-tokohmu. Hal ini akan menentukan jalannya emosi pada saat-saat kritis. Bagaimanapun gilanya seorang tokoh umumnya itu bisa muncul tidak lepas dari latar belakang kehidupan mereka sendiri. Tokoh yang keras, kepala batu pasti ada kaitannya dengan kehidupannya di masa lalu. Begitu juga sebaliknya.

Ingat dalam meramu jalan ceritamu, kamu harus berperan sebagai seorang seniman pemahat. Tidak ada pahatan yang sekali jadi. Dia harus bertahap, mulai dari yang kasar, halus dan halus. Begitu juga dalam menulis, menulis adalah menyajikan kata dan kata-ia bagaikan ramuan-yang terus menerus diasah dan diolah sehingga bisa melahirkan untaian paragarap demi paragrap, yang menjadi kalimat demi kalimat yang menari dalam menguraikan ceritamu. Jangan pernah bermimpi menulis sekali jadi. Kecuali anda seorang penulis jenius, yang mampu merangkai kata dalam satu kelebatan tulisan. Sebab kemampuan seperti itu ada. Tapi sangat langka.